Philosophy of Science: Paradox Filsafat Ilmu

Saat ini, ilmu pengetahuan makin maju, manusia makin makmur. Sementara, penderitaan ada di mana-mana. Teknologi makin menjangkau ke seluruh penjuru dunia. Manusia makin terjebak dalam sengsara. Ceramah agama bisa online kapan saja. Krisis moral tidak tampak mereda. Teknologi kedokteran makin canggih. Pandemi covid datang, tak ada yang sanggup menghadang.

Paradox filsafat ilmu. Makin maju, makin keliru. Ada masalah apa sebenarnya?

Pada tulisan ini, kita akan membahas paradox filsafat ilmu. Pertama, kita akan membahas filsafat ilmu dari beragam sudut pandang. Kedua, kita akan mengkaji sisi-sisi paradox dari filsafat ilmu itu. Dan, ketiga, kita akan mengusulkan beberapa alternatif sudut pandang untuk mengatasi paradox. Tentu saja, dengan resiko, muncul paradox yang lebih baru.

1) Paradox Ilmu
1.1 Fisika Quantum: Ketidakpastian Heisenberg
1.2 Relativitas Einstein: Ruang dan Waktu
1.3 Covid-19: Virus Kecil yang Mendunia
1.4 Ekonomi Serakah: Mengapa Harus Boros
1.5 Ekonomi Tak Berakal: Dynamic Stochastic General Equilibrium
1.6 Kepastian Hukum yang Tidak Pasti: Hermeneutika
1.7 Keyakinan Agama: Landasan yang Digoyang

2) Epistemologi Ontologi

2.1 Metafisika ke Ontologi
2.2 Metafisika Different
2.3 Enframing Genealogi

3) Madzhab Filsafat Ilmu

3.1 Positivisme Ilmu Alam
3.2 Communitarian Ilmu Sosial
3.3 Rasionalisme Matematika

4. Spesialisasi Filsafat Ilmu

4.1 Filsafat Fisika
4.2 Filsafat Matematika
4.3 Filsafat Sosial
4.4 Filsafat Teknologi
4.5 Filsafat Agama

5) Solusi Paradox Filsafat Ilmu

5.1 Paradox Godel: Ilmu Pasti
5.2 Jarak Ontologis: Ilmu Sosial
5.3 Paradox Praktis: Mukjizat Hari ini

Philosophy of Mathematics: Mengapa Belajar Matematika?

Pertanyaan sering muncul ke kita: mengapa belajar matematika? Yang lebih penting, justru, pertanyaan sebaliknya: mengapa tidak belajar matematika?

Motivasi untuk belajar matematika sudah jelas: sukses pendidikan, sukses ekonomi, sukses kehidupan, dan lain-lain. Tetapi, memilih untuk tidak belajar matematika harus punya alasan yang jelas dan kuat. Salah memilih alasan, untuk tidak belajar matematika, bisa mengakibatkan kerugian besar – rugi materi mau pun kesempatan.

Why is Math important? Interesting Facts for Students - EduBirdie.com

Pertanyaan sederhana tentang mengapa-matematika, sejatinya, adalah pertanyaan filosofis. Maka kita akan membahas filsafat matematika pada kesempatan ini. Ada tiga bagian utama dari filsafat matematika. Pertama, aksiologi matematika meliputi etika matematika, ekonomi matematika, politik matematika, dan termasuk mengapa-matematika.

Kedua, ontologi matematika atau meta-matematika atau metafisika matematika. Kita akan menyelidiki apa sejatinya matematika. Meski nilai-kebenaran dari matematika begitu jelas, pasti, dan meyakinkan di satu sisi, sedangkan, di sisi lain, apa sejatinya matematika tidak mudah kita jawab. Plato menyatakan bahwa matematika adalah realitas di alam ideal – yang sangat tinggi. Sementara, Russell menyatakan matematika adalah sistem logika. Bahkan, di era kontemporer ini, ada yang menyatakan bahwa matematika adalah fiksi.

Ketiga, epistemologi matematika. Bagaimana kita bisa mengetahui matematika dan menguji kebenaran pengetahuan matematika. Plato menyarankan agar umat manusia memurnikan pengetahuan agar mampu mengetahui ide-ide matematika. Sementara, Aristoteles menyarankan, justru, kita perlu menyelidiki fenomena alam semesta untuk mengembangkan pengetahuan matematika. Aljabar menyarankan untuk mengembangkan matematika dengan menerapkan dan menguji dalam kehidupan manusia. Dan, di jaman sekarang, kita bisa mengetahui matematika melalui komputer.

  1. Aksiologi Matematika
    A. Mengapa Matematika
    B. Etika Matematika
    C. Ekonomi Matematika
    D. Politik Matematika
    E. Pendidikan Matematika
  2. Ontologi Matematika
    A. Realisme: Plato, Aristoteles, Aljabar, Russell, Godel
    B. Anti-realisme: psikologi, formalisme, fiksionalisme
    C. Super-realisme: mathematical-universe
    D. Dari Ontic ke Ontologi
    E. Metafisika Different
    F. Dinamika Virtual Aktual
  3. Epistemologi
    A. Plato: Merenungi Matematika Ideal
    B. Aristoteles: Meneliti Matematika di Bumi
    C. Aljabar: Menguji Matematika Langit dan Bumi
    D. George Boole: Menguji Matematika Digital
    E. Alan Turing: Matematika Komputer
    F. Google: Matematika oleh Semesta
    G. Gojek: Rakyat Jelata Bermatematika
  4. Lebih dalam Aksiologi
    A. Demokrasi Matematika: Persamaan Pertidaksamaan
    B. Pertumbuhan Ekonomi Manusia
    C. Krisis Iklim Bumi
    D. Inovasi Perkembangan Matematika
    E. Bitpower dalam Universe Matematika

1) Aksiologi Matematika

1.1 Mengapa Matematika

Seperti kita baca di atas, alasan mengapa belajar matematika begitu banyak. Yang paling jelas, mengapa kita perlu belajar matematika, adalah agar kita lulus sekolah. Melanjutkan sekolah ke jenjang yang lebih tinggi. Kemudian, mendapat pekerjaan yang keren dan hidup bahagia selamanya.

Di Indonesia, misalnya, berkarir sebagai PNS adalah idaman banyak orang. Mereka yang belajar dan menguasai matematika maka akan lulus tes CPNS dan kemudian karirnya cemerlang.

Pertanyaan masih bisa berlanjut: tetapi, ketika sudah kerja, matematika tidak ada gunanya kan?

Pertanyaan, sekali lagi, bisa kita balik: pekerjaan apa yang tidak membutuhkan matematika? Semua pekerjaan membutuhkan matematika untuk sukses, berguna, dan berkembang.

PNS jelas membutuhkan matematika. PNS perlu menghitung berapa gaji mereka. Berapa kebutuhan kehidupan tiap bulan. Lalu, mempertimbangkan bonus pendapatan yang diharapkan. Serta memikirkan jenjang kenaikan karir lengkap dengan kerangka perhitungan waktunya. Jika ada PNS tanpa matematika maka mereka termasuk PNS paling merugi.

Pengusaha, lebih-lebih, membutuhkan matematika dengan porsi yang lebih besar lagi. Sejak awal akan usaha, pengusaha menghitung berapa modal yang dibutuhkan. Berapa ukurang ruang usaha, jumlah karyawan, dan kapan mulai balik modal. Pengusaha tanpa matematika adalah pengusaha paling rugi di muka bumi.

Zukerberg tidak menyelesaikan sekolahnya – tidak mau belajar matematika. Nyatanya, Zukerberg sukses luar biasa dengan facebook-nya. Steve Jobs juga tidak mau melanjutkan sekolah – tidak mau belajar matematika. Lagi-lagi, Jobs sukses luar biasa dengan apple-nya.

Nah, kita, kali ini, punya alasan untuk tidak belajar matematika. Mengapa kita tidak perlu belajar matematika? Kita tidak perlu belajar matematika bila pasti bisa mendirikan perusahaan sekelas facebook dan apple, sebagai mana Zukerberg dan Jobs. Jika ada orang tidak mau belajar matematika dan tidak mampu sukses seperti facebook maka dia orang yang merugi.

Tunggu dulu! Jobs memang tidak melanjutkan belajar matematika di universitas. Jobs mendirikan Apple. Saat mengembangkan Apple, Jobs justru mengembangkan matematika bisnis tingkat tinggi. Jobs menghitung kemampuan produksi Apple, ukuran market Apple, dan tentu profit Apple. Jobs bisa menghindar dari matematika universitas hanya untuk, pada gilirannya, menghadapi matematika di dunia bisnis.

Manusia bisa menghindari matematika untuk kemudian dia menyadari tetap menghadapi matematika dalam satu dan lain bentuk.

1.2 Etika Matematika

Satu dan menyatu antara etika dan matematika. Etika adalah ukuran yang tepat, matematika yang tepat, dari perilaku manusia. Etika adalah matematika yang tepat untuk menentukan volume eksplorasi bumi. Etika adalah matematika yang tepat menentukan konsumsi minyak bumi. Etika adalah matematika yang tepat menentukan porsi makanan yang kita konsumsi. Singkatnya, etika adalah matematika.

Terlalu banyak makan maka tidak etis. Terlalu banyak eksplorasi bumi maka merusak lingkungan, tidak etis. Terlalu sedikit beramal maka pelit, tidak etis. Tanpa ukuran yang tepat, tanpa matematika maka menjadi kehilangan etika.

Dengan matematika kita bisa menghitung. Kita bisa mengukur. Kita bisa mengatur. Agar semua berjalan sebagai yang terbaik untuk semua. Itulah etika. Itulah matematika.

1.3 Ekonomi Matematika

Tampak jelas, matematika sangat berguna untuk ekonomi. Baik ekonomi sebagai pribadi mau pun ekonomi secara sosial. Semua perlu matematika.

Sebagai individu, sebagai kepala keluarga, kita berpikir berapa besar kebutuhan ekonomi kita. Lalu kita menghitung berapa besar nilai ekonomi dari berbagai sumber. Baik nilai ekonomi yang bersumber dari dari pekerjaan, dari suatu usaha, atau dari investasi. Kadang-kadang, kita juga mendapat keuntungan ekonomi dari faktor keberuntungan atau dari hal-hal yang terduga. Semua perlu kita hitung, kita olah, kita salurkan untuk kepentingan ekonomi keluarga.

Secara sosial, kita juga perlu menghitung kebutuhan ekonomi masyarakat luas. Mendata apa saja sumber ekonomi yang tersedia. Merancang sistem ekonomi yang menciptakan lapangan kerja dalam jumlah memadai. Menghitung pengangguran serta membuat program untuk menanganinya. Termasuk menjaga fluktuasi nilai tukar mata uang. Bisakah itu semua tanpa matematika? Semua adalah matematika.

1.4 Politik Matematika

Politik, jelas-jelas, adalah matematika. Satu suara, bisa saja, memenangkan calon terpilih jadi presiden. Capres wajib berhitung jumlah suara agar dia terpilih jadi presiden. Jumlah suara adalah matematika politik.

Untuk mendapat jumlah suara yang banyak, para kontestan perlu mencermati jumlah pendukung tiap hari. Memperhatikan pengaruh suatu kampanye terhadap kenaikan suara pendukung. Bahkan, politik uang pun perlu mempertimbangkan matematika. Berapa besar biaya untuk membeli suatu suara?

Setelah terpilih jadi presiden – atau gubernur atau pejabat – maka peran matematika makin besar. Berapa besar sumber daya yang tersedia dan berapa besar tanggung jawab yang dipegang sebagai presiden terpilih. Kewajiban presiden, di antaranya, mengentaskan kemiskinan yang lebih dari 50 juta orang, meningkatkan pendidikan bagi lebih dari 50 juta orang, menciptakan lapangan kerja untuk puluhan juta pengangguran, dan lain-lain. Semua tanggung jawab presiden melibatkan matematika. Jika ada presiden yang tidak mempelajari matematika maka di adalah presiden yang merugi.

1.5 Pendidikan Matematika

Pendidikan, lagi-lagi, bersatu padu dengan matematika. Jumlah siswa, jumlah guru, jumlah sekolah, semuanya adalah matematika.

Di dalam pendidikan sendiri, dipenuhi dengan matematika. Berapa persen kurikulum yang sudah berjalan dengan baik. Berapa siswa yang berhasil meningkatkan kualitas literasi. Berapa guru yang berperan aktif dalam pengajaran digital. Dan, semua ukuran pendidikan berkenaan dengan matematika.

Lebih dalam lagi, pendidikan perlu mengajarkan matematika. Pendidikan perlu menyusun kurikulum matematika yang paling tepat untuk seluruh peserta didik. Matematika yang terlalu rendah adalah ketinggalan jaman. Sedangkan matematika yang terlalu tinggi maka tidak akan bisa diserap siapa pun, sia-sia belaka. Kita perlu berkreasi menciptakan matematika yang tepat guna.

2) Ontologi Matematika

Membahas ontologi matematika, barangkali, adalah tema paling penting dalam tulisan ini. Kita akan menjawab pertanyaan paling mendasar: apa sejatinya matematika itu? Pertanyaan semacam ini mudah terlewatkan lantaran ada peran matematika yang begitu besar dalam kehidupan. Karena matematika begitu penting dalam segala hal maka kita tidak perlu menanyakan apa hakikat dari matematika. Di sini, kita akan membangkitkan lagi tema ontologi matematika.

Kita akan membahas ontologi dengan mengikuti tiga garis besar ontologi matematika. Pertama, adalah realisme matematika yang menyatakan bahwa matematika benar-benar ada dalam realitas. Bahkan status realitas matematika bisa lebih kuat dari realitas benda-benda fisik. Kita mengenal banyak tokoh besar mendukung realisme matematika di antaranya: Plato, Pythagoras, Aristoteles, Aljabar, Russell, dan Godel.

Kedua, anti-realisme matematika yang menyatakan bahwa matematika tidak memiliki realitas secara mandiri. Realitas matematika tergantung kepada realitas yang lain. Misalnya, matematika hanya sebentuk pikiran manusia. Matematika adalah sekedar realitas psikologis, logika, dan formalisme dari manusia. Matematika juga bisa dipandang sebagai abstraksi dari benda-benda di alam raya – nominalisme.

Ketiga, super-realisme matematika yang menyatakan bahwa realitas segala sesuatu, pada hakikatnya, adalah matematika. Semua benda-benda di dunia, dari partikel atom sampai planet-planet adalah perwujudan dari realitas matematika. Atom adalah formula matematika yang menampakkan diri dalam wujud atom. Planet-planet adalah wujud dari formula matematika. Demikian juga, manusia adalah wujud dari formula matematika. Ketika kita meneliti segala sesuatu, lalu kita menemukan formula matematika pada fenomena tersebut, maka hal itu dikarenakan, segala fenomena adalah sejatinya matematika itu sendiri.

Asumsikan kita berhasil merumuskan realitas entitas abstrak di dunia idea Platonis, atau anti-realisme atau fictionalisme, hal semacam itu, belum menyentuh realitas ontologi matematika. Menurut Heidegger, realitas idea Platonis itu baru sekedar realitas ontic. Sementara realitas ontologis belum kita temukan. Agar berhasil mendekati realitas ontologi kita perlu menjawab mengapa ada realitas matematika? Bagaimana bisa ada realitas matematika? Untuk apa ada realitas matematika? Dan, bisakah kita menjawabnya dengan formula matematika? Atau kita perlu formula lain, semisal bahasa?

Sementara, jawaban terhadap pertanyaan apa sejatinya realitas matematika, hanya mengantar kita kepada realitas ontic. Bagaimana pun, selalu ada perbedaan ontologis – dengan realitas ontic.

Barangkali, untuk membahas realitas ontologis matematika, kita bisa mempertimbangkan metafisika different dari Deleuze. Apakah kita bisa membuat formula matematika untuk konsep different dari Deleuze? Sementara, kita tahu Deleuze sendiri mendapat inspirasi dari matematika kalkulus.

Hubungan dinamis dunia virtual dan aktual, tampaknya, perlu kita perhatikan secara khusus. Deleuze menyatakan bahwa singularitas yang memiliki intensitas tinggi, di dunia virtual, akan muncul “teraktualisasi” di dunia aktual. Baik dunia virtual mau pun aktual, keduanya, sama-sama real atau nyata. Mereka hanya berbeda dalam intensitas saja. Kita akan menyelidiki apa yang terjadi bila intensitas di dunia aktual sudah terlalu tinggi, terlalu kuat?

2.1 Realisme: Plato, Aristoteles, Aljabar, Russell, Godel

Plato adalah tokoh besar pertama yang merumuskan matematika sebagai realitas murni di dunia idea atau dunia universal. Meskipun Pythagoras, beberapa tahun sebelum Plato, juga sudah menempatkan matematika sebagai suatu realitas yang sangat mulia.

Ontologi Matematika
A. Realisme: Plato, Aristoteles, Aljabar, Russell, Godel
B. Anti-realisme: psikologi, formalisme, fiksionalisme
C. Super-realisme: mathematical-universe

Epistemologi
A. Plato: Merenungi Matematika Ideal
B. Aristoteles: Meneliti Matematika di Bumi
C. Aljabar: Menguji Matematika Langit dan Bumi
D. George Boole: Menguji Matematika Digital
E. Alan Turing: Matematika Komputer
F. Google: Matematika oleh Semesta
G. Gojek: Rakyat Jelata Bermatematika

Quantum Quotient: IQ, EQ, dan SQ Harmonis

Begitu cepat waktu berlalu. Sudah 20 tahun yang lalu, saya menulis buku Quantum Quotient. Terima kasih kepada seluruh masyarakat yang menyambut hangat buku Quantum Quotient saya itu.

Quantum Quotient (Kecerdasan Quantum) - Agus Nggermanto | Shopee Indonesia

Sebagian besar tulisan buku Quantum Quotient, saya tulis di tahun 2000 dan 2001. Buku tersebut terbit pada tahun 2001. Menjadi best seller di berbagai toko buku, menjadi koleksi di berbagai perpustakaan, dan menjadi pegangan beragam lembaga pendidikan. Sampai saat ini, tahun 2021, Quantum Quotient cetak ulang beberapa kali dengan modifikasi desain sampul buku.

Saya bermaksud menulis ulang buku Quantum Quotient dengan pengayaan beragam sudut pandang yang baru. Pertama, saya akan meringkas dan menegaskan kembali konsep dasar Quantum Quotient. Dan kedua, saya akan mempedalam kajian filosofis buku Quantum Quotient. Bagaimana pun, saya akan mempertahankan karakter praktis Quantum Quotient agar lebih mudah menjangkau beragam pembaca. Ketiga, saya akan memperluas penerapan Quantum Quotient. Bila edisi pertama Quantum Quotient fokus kepada pengembangan “IQ, EQ, dan SQ yang Harmonis” secara personal maka edisi 2021 akan meluas ke bidang sosial, politik, ekonomi, pendidikan, agama, dan sebagainya.

Yang unik dari tahun 2021 adalah dunia digital dan pandemi covid. Maka kita akan membahas Quantum Quotient dengan mempertimbangkan kekuatan digital yang sudah menyusup ke dalam jiwa umat manusia. Di saat yang sama, kita mengalami pandemi covid yang tak pernah terbayangkan sebelumnya. Nyaris seluruh dunia, kocar-kacir berhadapan dengan covid. Quantum Quotient akan memberikan beragam saran dialogis umat manusia menghadapi covid.

Prolog: Siapa Manusia Sejati?

Bagian 1: Quantum Quotient Asli

Konsep dasar Quantum Quotient yang asli, yang saya tuliskan di tahun 2000, adalah cara praktis melejitkan IQ, EQ, dan SQ yang harmonis. IQ, atau intelligence quotient, sudah banyak dikenal orang sebagai ukuran kecerdasan. Sedang EQ, atau awalnya emotional intelligence, merupakan konsep kecerdasan emosi yang baru muncul pada akhir abad 20. Sedangkan SQ, atau awalnya intelligence spiritual, merupakan kecerdasan spiritual yang makin kuat pada abad 21.

11. Kecerdasan Manusia: IQ Tanpa Batas
12. Dinamika Manusia: Hidup untuk Belajar
13. Cinta Lebih Cerdas dari IQ: Hadirnya EQ
14. Batas-Batas Quantum Tanpa Batas: Menyentuh SQ
15. Quantum Quotient Digital

Bagian 2: Quantum Quotient Lebih Dalam

Berawal dari sudut pandang praktis, kemudian, kita akan melanjutkan kajian yang lebih dalam, dengan pendekatan filosofis.

21. Quantum dalam Fisika Modern
22. Interpretasi Quantum
23. Teori Kecerdasan dan Multi Cerdas
24. Manusia Digital: Cerdas Tanpa Batas
25. Dialog Sains dan Filsafat
26. Enigma Quantum
27. Differential Ontologis
28. Karakter Manuisa: Plasticity Cinta

Bagian 3: Quantum Quotient Lebih Luas

Sejatinya, kita, umat manusia senantiasa hidup bersama orang lain, bersama benda-benda, bersama cerita-cerita, dan bersama seluruh semesta. Selanjutnya, kita akan membahas Quantum Quotient meluas ke seluruh semesta.

31. Quantum Sosial
32. Quantum Universal
33. Quantum Business
34. Quantum Instruktur
35. Dominasi Ekonomi
36. Kekuatan Politik
37. Pasca Nihilisme
38. Dialog Semesta: Pandemi Digital
39. Quantum Dinamis

Epilog: Awal Manusia Sejati

Lebih Kejam dari Politik: Bitpower

Barangkali kita sudah akrab dengan ungkapan politik itu kejam. Bitpower lebih kejam dari politik. Apa itu bitpower?

Bitpower adalah kekuatan yang luar biasa dahsyat. Kita akan membandingkan dengan istilah bigpower dan biopower agar lebih jelas makna bitpower. Tentu saja bitpower punya dua sisi. Positif dan negatif.

Biopower will continue to thrive in France, says GlobalData

Sisi negatif bitpower lebih kejam dari politik itu sendiri. Sedangkan sisi positif bitpower lebih indah dari imajinasi terindah. Maka wajar bagi kita untuk memperjuangkan bitpower. Kita juga bisa membayangkan bahwa salah satu bentuk bitpower adalah bitcoin – cryptocurrency yang menerapkan teknologi blockchain.

1. Bigpower: Kekuatan Besar
2. Biopower: Kekuatan Diri
3. Bitpower: Kekuatan Manusia Digital
4. Bayangan Politik Cinta
4.1 Kekuatan Cinta
4.2 Solusi Personal Sosial

1 Bigpower: Kekuatan Besar

Bigpower adalah kekuatan besar yang selama ini mudah kita kenali. Kekuatan tentara menyerbu musuh adalah contoh bigpower. Jaman kuno, bigpower adalah kekuatan yang paling besar. Penjajah menguasai wilayah jajahan dengan menggunakan senjata bigpower.

Penduduk asli yang melawan penjajah diancam dengan senjata api. Penduduk asli terpaksa menuruti kemauan penjajah itu.

Dalam kehidupan sehari-hari bigpower masih sering dipakai. Pejabat mengendalikan bawahan dengan bigpower. Bawahan yang tidak menuruti kemauan bos, bisa dipecat. Bawahan, terpaksa, menuruti kehendak bos.

Dunia pendidikan, sering menerapkan bigpower. Guru atau dosen bisa mengancam siswanya. Siswa yang tidak mengerjakan tugas dari guru, diancam dengan nilai buruk. Bahkan, guru bisa mengancam siswanya tidak lulus. Siswa terpaksa mengikuti perintah gurunya.

Suami bisa saja menggunakan bigpower ke istrinya. Seorang istri yang tidak menurut kemauan suami diancam siksa neraka. Di dunia, istri bisa diancam dengan kekerasan fisik pula.

Ancaman politik, ancaman hukum, ancaman kerugian ekonomi, dan berbagai ancaman lainnya juga merupakan bentuk bigpower.

Tentu saja, bigpower bisa bersifat positif. Bonus, gaji besar, kursi jabatan, kemewahan, dan lain-lain juga merupakan bigpower – dalam sifat positif.

Meski bigpower memiliki kekuatan besar, tetapi di jaman modern, mulai dikalahkan oleh biopower. Yang pada gilirannya, bitpower adalah yang paling dahsyat.

2 Biopower: Kekuatan Diri

Biopower lebih kuat dari bigpower. Jika big-power mengendalikan manusia dari luar, berbeda halnya, bio-power mengendalikan manusia dari dalam dirinya sendiri. Pada gilirannya, biopower ini yang akan mengendalikan bigpower itu.

Kapitalisme liberal adalah salah satu contoh sukses biopower. Hampir setiap orang, di seluruh belahan dunia, ingin jadi kaya. Saat kanak-kanak harus rajin belajar atau harus dapat nilai sekolah yang bagus dengan satu dan lain cara. Lanjut kuliah di kampus bergengsi. Lulus, kemudian, bekerja di perusahaan keren. Mengumpulkan banyak uang. Hidup kaya. Akhirnya, mati juga.

Tidak ada kekuatan luar – bigpower – yang memaksa orang untuk menjadi kaya. Orang-orang itu bermimpi untuk jadi kaya didorong oleh hasrat dalam dirinya sendiri – itulah biopower. Beberapa di antaranya sadar, bahwa untuk kaya, bisa lebih mudah melalui jalur politik. Mereka berebut kursi jabatan politik dengan cara baik-baik mau pun cara lainnya. Untuk kemudian berharap menjadi kaya melalui politik – jalur lurus atau jalur intrik.

Seperti biasa, orang-orang cerdas itu bisa menyusun argumen dengan amat cerdas pula. Mengapa harus kaya? Dengan kaya maka saya bisa menolong banyak orang. Dengan menjadi pejabat maka saya bisa membantu rakyat yang hidup sengsara. Lalu, mengapa ada yang korupsi?

Berikutnya, kekuatan biopower ini menjad lebih dahsyat dengan hadirnya bitpower.

3 Bitpower: Kekuatan Manusia Digital

Politik bitpower menjadi kekuatan paling besar karena bitpower mengendalikan biopower dan bigpower. Sesuai namanya, bitpower memanfaatkan kekuatan bit-bit digital. Bitpower menguasai politik melalui media digital, termasuk artificial intelligent, dengan kombinasi orang-orang cerdas di belakangnya.

Bitpower bisa menjadi kekuatan untuk membangun peradaban manusia, di saat yang sama, bisa menjadi monster penghancur kemanusiaan. Kali ini, manusia benar-benar menghadapi tugas yang besar.

Bitpower menjadi makin mewabah lantaran harga teknologi digital makin murah. Remaja-remaja di kampung sudah terhubung dengan internet. Orang-orang tua juga tidak mau kalah meramaikan media sosial. Apakah itu kabar baik? Jelas kabar baik, khususnya, bagi penguasa bitpower. Orang-orang di kampung adalah pasar yang nikmat untuk di-eksplorasi, kadang-kadang, di-eksploitasi. Bagi orang lemah yang di kampung, apakah itu kabar baik?

Ledakan bitpower, tampaknya, tidak bisa dicegah. Pertama, harga teknologi makin murah. Termasuk akses jaringan internet makin mudah dan cepat dengan jaringan 5G dan generasi berikut-berikutnya. Meski ada ketimpangan digital antara kota dan desa, itu justru menjadi suatu peluang bagi bitpower – positif atau negatif.

Kedua, perkembangan artificial intelligence AI yang makin tinggi. Hari kemarin, baru diperkenalkan AI yang mampu memberi penilaian moral terhadap perilaku manusia. Awalnya, AI semacam itu seperti sebuah permainan saja. Seiring berjalannya waktu, AI makin cerdas. AI bisa membaca masa lalu, untuk kemudian, memprediksi masa depan dengan akurasi tinggi. Apa yang Anda lakukan jika Anda tahu persis nasib Anda satu tahun ke depan? Apa yang Anda lakukan jika Anda tahu pasti teman SMA Anda 3 tahun lagi jadi menteri? Apa yang Anda lakukan jika tahu pasti orang yang Anda cintai akan mati dalam 3 bulan lagi? AI bisa memprediksi dengan pasti.

Ketiga, bitcoin makin menggurita. Atau lebih umum, teknologi blockchain makin berkembang. Salah satunya, saat ini, sudah ada hampir 7000 cryptocurrency di bursa. Uang fiat, uang kertas, bisa sewaktu-waktu digantikan oleh uang digital seperti bitcoin. Tidak diperlukan lagi bank sentral. Bitcoin bergerak dinamis bebas begitu saja di masyarakat. Jika bitcoin tidak cocok untuk diterapkan di suatu wilayah, masih ada 7000 cryptocurrency lainnya. Sistem keuangan, dan sistem sosial lainnya, akan menjadi anarkis. Apa yang akan terjadi di dunia anarkis?

4 Bayangan Politik Cinta

Berikut ini saya kutipkan hubungan antara politik dan cinta. Hubungan rumit antara politik dan cinta menantang manusia untuk mampu menyelesaikan dengan cara yang canggih. Berbagai macam solusi perlu untuk terus kita kembangkan.

4.1 Kekuatan Cinta

Kali ini, kita akan membahas kekuatan cinta secara sosial. Sebelumnya, kita lebih fokus kepada kekuatan cinta secara personal – jiwa seseorang. Secara sosial, pembelokan kekuatan cinta bisa terjadi di mana-mana. Kita akan mengelompokkan kekuatan cinta menjadi tiga: big-power, bio-power, dan bit-power.

Big-power adalah kekuatan cinta yang begitu besar mendorong dan melindungi umat manusia. Cinta mendorong seorang bapak untuk bekerja keras memenuhi kebutuhan seluruh keluarga. Padahal, ketika masih bujangan, bapak itu, tidak punya dorongan untuk bekerja. Seorang ibu bangun sebelum subuh menyiapkan segala sesuatunya untuk keperluan anggota keluarga. Seorang tentara siap mengorbankan jiwa demi membela negara. Dan masih banyak contoh besar lainnya tentang kekuatan cinta big-power.

Seperti biasa, manusia bisa membelokkan kekuatan cinta yang besar ini, big-power, ke arah yang suram. Negara-negara Eropa memanfaatkan big-power untuk menjajah berbagai wilayah di dunia. Mereka memanfaatkan senjata dan kemajuan teknologi untuk mengeksploitasi orang lain. Senjata adalah big-power. Sejatinya, senjata, membantu manusia untuk menebang pohon, membangun jalan, atau melindungi diri dari ancaman bahaya. Teknologi juga big-power, yang sejatinya, untuk memudahkan kehidupan manusia. Lagi-lagi, teknologi, apalagi digital, bisa dimanfaatkan untuk eksploitasi kemanusiaan.

Tragedi big-power paling mengerikan dalam sejarah, barangkali, adalah bom nuklir yang meledak di Jepang. Saat perang dunia, big-power benar-benar dieksploitasi untuk melanggar kemanusiaan. Tetapi daya rusak bom nuklir melebihi imajinasi paling ngeri umat manusia. Saat ini pun, eksploitasi big-power masih ada di mana-mana. Kita bisa lihat kasus di Palestina, Uighur, Afghanistan, dan lain-lain.

Bio-power adalah kekuatan cinta yang lebih dahsyat dari big-power. Big-power merupakan kekuatan yang bekerja dari luar kemudian mengenai manusia, sementara, bio-power merupakan kekuatan yang bekerja dari dalam diri manusia kemudian menyebar ke segala penjuru. Lebih hebat lagi, bio-power tidak menghantam big-power. Bio-power hanya mengendalikan big-power sehingga kekuatan mereka makin besar.

Barangkali masih segar di ingatan kita tentang program KB, keluarga berencana, di Indonesia? Pada masa orde baru, program KB dijalankan dengan big-power. Rakyat dipaksa untuk melakukan KB. Rakyat disuruh untuk punya anak maksimal dua orang saja. Bahkan pegawai negeri lebih ketat lagi. Pemerintah mengucurkan dana dan sumber daya yang besar untuk menggulirkan program KB – pendekatan big-power. Pemerintah melarang rakyat punya anak lebih dari dua, dengan cara tertentu.

Hal yang berbeda bisa kita amati setelah tahun 2000 ini. Orang di Indonesia, bahkan seluruh penjuru dunia, sudah berpikir secara ekonomis. Anak adalah liabilitas. Anak adalah beban ekonomi yang berat. Butuh biaya besar untuk merawat anak dan, lebih-lebih, biaya pendidikan terus meroket. Pasangan muda, suami-istri, yang hidup setelah tahun 2000 dengan penuh kesadaran membatasi beban ekonomi. Sebagai konsekuensinya, mereka membatasi jumlah anak. Sebagian hanya ingin punya anak 2 atau 1 atau bahkan tidak punya anak sama sekali. Kekuatan cinta bio-power telah bersemi di jiwa pasangan muda. Terbukti, nyaris tidak ada pasangan muda yang punya anak lebih dari 2 orang. Program KB lebih berhasil dengan pendekatan bio-power.

Di negara Cina, tahun 2021 ini, lebih menarik lagi. Di sana, orang-orang sudah sadar untuk punya anak hanya 1 saja atau tidak sama sekali, bio-power tertanam kuat. Sementara, kajian pemerintah menunjukkan bahwa perlambatan pertumbuhan populasi Cina bisa berbahaya. Sehingga, pemerintah kembali kampanye agar penduduk punya anak lebih dari 1 orang – pendekatan big-power. Rakyat, tetap, bersikukuh tidak mau menambah jumlah anak. Beban ekonomi terlalu berat. Rakyat hanya ingin punya anak 1 saja atau tidak sama sekali.

Kekuatan bio-power makin menyebar ke seluruh bidang kehidupan. Terutama, bio-power, masuk dari sisi perhitungan ekonomis setiap orang. Tentu saja, resiko kehancuran sosial mengancam umat manusia. Akibat dari pertimbangan ekonomi yang mendominasi kehidupan umat manusia. Orang-orang berpikir untuk selalu mendapat keuntungan ekonomi. Kehidupan berubah menjadi hitung-hitungan ekonomi belaka. Dampaknya, bisa kita duga. Anak-anak dari kecil diarahkan untuk sekolah dengan baik, lalu lulus dengan nilai bagus. Berkarir di perusahaan besar dengan gaji besar. Hidup berkecukupan, tua, dan akhirnya mati.

Jebakan bio-power begitu kuat. Tentu saja, tidak salah dengan cita-cita mendapat pekerjaan yang layak dengan kompensasi yang bagus. Masalahnya adalah berlebihan dalam mengejar keuntungan ekonomi itu. Lebih parah lagi, banyak orang bercita-cita seperti itu. Seperti kita lihat saat ini, dampaknya, konsumsi bahan bakar membubung tinggi. Pencemaran lingkungan di mana-mana. Penggundulan hutan terjadi di berbagai belahan dunia. Dan, krisis iklim mengancam dunia.

Bakat-bakat anak muda yang luar biasa itu berhasil mengantarkan dirinya jadi orang kaya, secara ekonomi. Nyatanya, mereka hanya sebagai salah satu alat bagi orang super kaya untuk menambah kekayaan menjadi lebih super kaya lagi. Di sisi lain, ketimpangan ekonomi memang terjadi. Orang kecil yang kalah bersaing, atau tidak sempat bersaing, tersingkir. Orang miskin makin miskin. Terpojok di ujung kehidupan.

Bio-power, yang sejatinya, adalah kekuatan cinta sebagai pendorong kemajuan manusia dari dalam diri telah berbelok menghancurkan manusia. Bagaimana pun, kita, sebagai manusia, tetap punya kekuatan untuk meluruskan kembali bio-power agar kembali memajukan kemanusiaan di seluruh dunia. Dengan bio-power juga kita bisa menjaga alam semesta, merawat alam semesta.

Bit-power, dari arah yang baru, melangkah lebih hebat dari bio-power dan big-power. Bit-power adalah kekuatan cinta yang diperkuat oleh kekuatan digital. Lagi-lagi, bit-power menjadi lebih hebat dengan cara tidak melawan bio-power dan big-power. Bit-power hanya mengendalikan mereka.

Bit-power menyebarkan cinta ke seluruh dunia. Dengan bantuan teknologi digital, bit-power menebarkan ilmu ke seluruh penjuru. Setiap orang menjadi mudah mendapat informasi hanya dengan mengetukkan jari. Kemajuan pengetahuan menyebar ke seluruh bumi. Di saat yang sama, kerja sama antara penduduk di seluruh dunia mudah menjadi nyata. Kehidupan yang adil merata tampak di depan mata. Umat manusia berhasil meraih cita-cita yang sempurna.

Lagi-lagi, manusia bisa membelokkan kekuatan cinta bit-power. Harapan untuk menyebarkan ilmu dengan teknologi digital online bisa sirna. Memang benar, informasi tersebar luas di seluruh dunia. Nyatanya, bisa sebalikya yang terjadi, media digital menjadi media mengumpulkan kekayaan oleh segelintir orang. Media digital adalah media sempurna untuk marketing, mencuci otak, dan menciptakan ketergantungan. Teknologi digital mencengkeram umat manusia demi keuntungan segelintir orang super kaya. Dengan media sosial, orang merasa bebas menyuarakan pendapat dan aspirasinya. Tentu saja, memang bebas, sejauh itu semua menguntungkan pihak-pihak super kaya.

Lebih hebat lagi, bit-power memanfaatkan teknologi cerdas seperti artificial intelligence AI. Dengan AI, media digital mampu bekerja cerdas secara otomatis. Anda yang suka politik maka oleh AI akan disuguhi berita politik sesuai minat Anda. Lambat laun, Anda terjerat karena semua berita politik itu begitu menarik. Begitu juga Anda yang suka berita olah raga, disuguhi berita olah raga oleh AI. Anda makin terpikat. Orang-orang tidak sadar bahwa itu jeratan. Yang, pada akhirnya, menguntungkan pihak tertentu saja.

AI yang begitu cerdas tidak bekerja sendiri. AI bekerja sama dengan orang-orang khusus yang punya kepentingan khusus, terutama kepentingan ekonomi. Jadi, ketika kita menghadapi media sosial, kita tidak sedang berhadapan dengan AI yang cerdas. Kita sedang berhadapan dengan AI yang cerdas didukung oleh orang-orang yang cerdas, dengan dukungan kapital nyaris tanpa batas. Bisakah seorang individu menang terhadap media sosial? Sulit sekali. Bagaimana caranya? Tetap ada cara.

Bitcoin merupakan salah satu gebrakan dari dunia digital, kekuatan bit-power. Akankah Bitcoin, dan uang kripto lainnya, menghancurkan sistem keuangan yang ada sekarang? Bisnis digital sudah terbukti meruntuhkan bisnis konvensional seperti percetakan koran, televisi, transportasi, dan lain-lain. Wajar saja, kita menduga Bitcoin, dengan teknologi blockchain, akan meruntuhkan sistem keuangan konvensional. Jika terjadi maka siapa yang dirugikan? Dan siapa yang diuntungkan?

Pertanyaan terhadap perkembangan bit-power masih bisa terus berlanjut. Bagaimana jika kecerdasan AI melampaui kecerdasan manusia? Atau bagaimana jika AI mempunyai kesadaran diri sehingga bisa mengambil keputusan secara mandiri layaknya manusia? Bagaimana jika AI mendominasi manusia? Saat ini, AI baru sekedar komputer dengan program yang sangat cerdas. Sehingga, AI menuruti perintah manusia. AI bekerja sama dengan manusia layaknya sebuah mesin. Lompatan teknologi saat ini, dan masa depan, bisa mengubah segalanya.

Mari kita ringkaskan kekuatan bit-power yang begitu luar biasa. Pertama, bit-power menguasai big-power. Senjata militer, saat ini, dikendalikan oleh sistem komputer. Ketika seorang presiden memerintahkan serangan besar, misalnya, semua perintah itu dikendalikan oleh sistem komputer, bit-power. Komunikasi para jenderal pun menggunakan jaringan komunikasi digital, bit-power. Dan semua sistem big-power di dunia, saat ini, dikendalikan oleh komputer.

Kedua, bit-power menguasai bio-power. Semua perkembangan pengetahuan dan informasi manusia, saat ini, memerlukan sistem informasi yang dikendalikan oleh bit-power. Cita-cita masa depan anak millenial, sama halnya dengan prasangka dogmatis orang tua, ditentukan oleh informasi yang lalu-lalang di media digital. Semua pemahaman kita ditentukan, dalam kadar terntentu, oleh media digital, bit-power. Manusia dikendalikan oleh bit-power.

Ketiga, bit-power bisa saja mengendalikan manusia di saat ini, atau di masa depan. Lompatan teknologi yang begitu cepat memungkinkan bit-power memiliki kemampuan jauh di atas kemampuan manusia. AI, yang semula, alat bagi manusia, di masa depan bisa terbalik. Manusia bisa jadi sebagai alat bagi AI.

Bagaimana pun, sampai saat ini, manusia telah membelokkan bit-power menjadi merugikan manusia. Pada waktunya nanti, manusia bisa kembali meluruskan bit-power agar bermanfaat bagi kemanusiaan dan bagi seluruh semesta. Bukan tugas kecil untuk meluruskan bit-power, benar-benar, tugas yang sangat besar.

Selanjutnya, kita akan membahas beberapa ide solusi. Kita akan mempertimbangan solusi personal yaitu mengembangkan cinta putih dan mengendalikan nafsu hitam, merah, dan kuning. Serta solusi sosial dengan mengendalikan big-power, bio-power, dan bit-power. Kenyataannya, solusi personal dan sosial saling berjalin kelindan.

4.2 Solusi Personal Sosial

Solusinya tampak mudah. Agar setiap orang berbuat baik. Saling menghormati satu sama lain. Tidak mengganggu satu dengan lain. Maka kehidupan menjadi baik. Secara individu, masing-masing orang menjadi baik. Dan secara sosial, kehidupan juga menjadi baik. Beres semua urusan. Mengapa tidak dilakukan cara semudah itu?

Karena solusi yang mudah seperti itu memang tidak bisa dilakukan. Atau, setidaknya, sulit dilakukan.

Berharap bahwa masing-masing orang akan berbuat baik adalah harapan hampa. Masing-masing orang punya rasa cinta putih yang sewaktu-waktu bebas belok menjadi nafsu hitam. Dari ribuan orang, atau jutaan orang, maka hampir bisa dapastikan pembelokan cinta menjadi nafsu hitam akan terjadi. Sehingga kita perlu mengembangkan solusi sosial, sebagai pelengkap solusi personal, untuk mendukung warga terus mengembangkan cinta putih, dan di saat yang sama, mempersulit pembelokan menjadi nafsu hitam. Tetapi, agar solusi sosial ini sukses, perlu solusi personal berjalan dengan baik. Kita terjebak dalam lingkaran masalah. Agar solusi sosial berjalan lancar diperlukan solusi personal. Sementara, agar solusi personal berjalan lancar diperlukan solusi sosial. Sehingga tidak ada solusi eksak dalam hal ini. Semua solusi adalah solusi yang melibatkan dinamika cinta.

Nihilisme: Antara Aku, Kau, dan Dia

Nihilisme mewabah dunia. Nietzsche memprediksi bahwa abad 20 dan abad 21 akan penuh nihilisme. Sedangkan Heidegger menilai nihilisme sebagai puncak pemahaman kemanusiaan. Lyotard menolak total meta-narasi. Lyotard dianggap, oleh banyak orang, sebagai pelopor nihilisme era postmodern.

Fana': Sufism's Notion of Self-Annihilation, or How Rumi Can Explain Why  Nirvana is Samsara in Mahayana Buddhism | Networkologies

Nihilisme sendiri beragam, tidak tunggal. Ada nihilisme pesimis ekstrim yang menyatakan bahwa semua yang ada di dunia ini tidak ada makna. Bahkan, sebenarnya, justru hanya ada kehampaan. Sementara, di sisi lain, ada ninilisme optimis yang menyatakan bahwa hampanya alam semesta memberi kebebasan penuh kepada manusia. Manusia bebas menentukan aturan sendiri. Manusia bebas menetapkan standar moral sendiri. Manusia bebas menentukan sistem politik sendiri. Manusia adalah kebebasan itu sendiri, kata Sartre.

Pengaruh nihilisme merambah ke berbagai bidang. Nihilisme moral mengatakan bahwa tidak adanya nilai moral. Nihilisme eksistensial mengatakan hampanya eksistensi – tidak adanya realitas. Nihilisme politik menyatakan tidak adanya politik – hanya anarkis. Nihilisme postmodern menyatakan penolakan total terhadap meta-narasi, hanya ada mikrologi.

Kita bisa memandang nihilisme sebagai proses penyempurnaan kemanusiaan. Catatan sejarah mengajarkan kita bahwa ketika manusia berproses menuju kesempurnaan maka, suatu saat, manusia akan berada dalam kondisi fana – kondisi hilang – kondisi hampa – kondisi nihil. Kondisi fana ini, atau nihil, bukanlah akhir perjalanan. Masih terbentang luas perjalanan manusia ke depan, ke atas, ke kiri, ke kanan, ke segala arah. Maka pembahasan nihilisme, seharusnya, tidak berhenti di nihilisme. Kita perlu pembahasan postnihilisme. Ada apa setelah nihilisme?

Ada kehampaan? Ada pencerahan? Ada spiritualitas?

Berikut beberapa tulisan saya tentang nihilisme dan postnihilisme. Kata ganti diri Aku, Kau, dan Dia, menjadi penting dalam postnihilisme.

  1. Weak Thought vs Strong Value
  2. Ada Bersama Siapa: Aku, Kau, dan Dia
  3. Pancajati: Berani Perang Suci
  4. Kebenaran Sejati Ada di Sini
  5. Filsafat Islam: Tikungan Inovasi Quantum
  6. The Death of God other than God
  7. Bukti Nyata Tuhan ADA
  8. Filsafat Telah Wafat

Weak Thought Vs Strong Value

Apa saja yang kita pikirkan bisa saja salah. Karena pikiran memang lemah. Tetapi, apa saja yang kita pikirkan pasti bernilai. Karena nilai memang kuat, bahkan sangat kuat.

Pikiran kita tentang baju adat Badui, presiden Jokowi, perang Afganistan, Taliban, US, dan lain-lain bisa saja salah. Meski salah, tetap saja itu bernilai. Apalagi, jika pikiran itu benar, maka benar-benar bernilai tinggi.

Cara 2 Rekayasa Ulang Proses Bisnis : Value Added Assessment

Kali ini, kita akan membahas dua topik utama: weak-thought dan strong-value. Weak-thought adalah konsep yang menyatakan bahwa pikiran kita bersifat lemah. Dalam arti, pikiran kita bisa benar, dan kadang salah. Sedangkan pikiran orang lain, mungkin saja benar, dan bisa juga salah. Dengan demikian, sikap respek antar sesama perlu terus kita kembangkan.

Konsep strong-value menyatakan bahwa segala sesuatu punya nilai. Di mana, nilai segala sesuatu, sejatinya, sangat besar. Hanya saja kemampuan manusia, kemampuan kita, untuk memahami nilai bisa saja terbatas. Bagi orang yang tidak paham, bisa saja, menganggap suatu kejadian sebagai tidak bernilai. Padahal, bagi orang yang paham, kejadian tersebut sangat kuat bernilai tinggi.

Weak Thought Vattimo

Pemikir Itali Vattimo, usia 86 tahun, barangkali adalah orang pertama yang mengenalkan konsep weak-thought pada akhir abad 20. Weak-thought mempertimbangkan realitas pikiran manusia yang terus berkembang, berubah, sepanjang waktu. Dan, mencermati perbedaan antara banyak orang di banyak tempat berbeda. Ditambah lagi, kekuatan media digital yang menyebar dengan cepat ke seluruh dunia, maka masing-masing orang bisa membingkai pikiran sendiri – yang berbeda dan berubah-ubah.

Dengan situasi seperti itu, dinamis dan beragam, maka wajar bila kita menganggap pikiran kita bersifat lemah – bisa benar atau salah.

Lalu, bagaimana kita bisa menentukan suatu kebenaran?

Saya merumuskan pancajati untuk menentukan suatu kebenaran. Sesuai namanya, ada lima karakter dari kebenaran.

Pertama adalah karakter dinamis. Kebenaran bersifat dinamis. Bisa benar di suatu waktu tetapi bisa berbeda di waktu lain. Begitu juga, bisa benar di suatu tempat tetapi berbeda di tempat lain. Maka kita perlu mempertimbangkan syarat dan ketentuan berlaku.

Kedua dan ketiga, karakter kebenaran, adalah tergantung hasil verifikasi dan cakrawala. Kebenaran tidak berdiri secara mandiri. Kebenaran itu tergantung hasil verifikasi. Jika hasil verifikasi positif maka kebenaran bisa diterima. Bila negatif maka kebenaran tersebut bisa ditolak. Dan sistem verifikasi bergantung kepada cakrawala. Cakrawala sains, tentu, berbeda dengan cakrawala bahasa. Cakrawala ekonomi juga berbeda dengan cakrawala ilmu sejarah.

Keempat dan kelima, kebenaran bergantung interpretasi dan pengalaman. Cakrawala kita, misal sains, bergantung kepada pengalaman dan interpretasi. Hasil eksperimen, sebagai pengalaman, akan membentuk cakrawala sains. Kita, secara pribadi, memahami sains juga melibatkan pengalaman kita. Dan, semua eksperimen sains memerlukan interpretasi. Eksperimen menjadi lebih jelas, dan bermakna, dengan interpretasi. Secara pribadi, kita juga selalu melakukan interpretasi terhadap beragam pengalaman pribadi.

Dengan formula pancajati, kita bisa menyikapi kebenaran sebagai dinamis. Karena itu kita perlu terbuka dengan beragam pemikiran, yang mungkin saja, berbeda dengan pikiran kita. Dengan sikap terbuka maka kita bisa saling respek untuk kemudian merumuskan kebenaran yang lebih baik bagi semua.

Misalnya, kita bisa berpikir tentang presiden Jokowi yang mengenakan baju adat Badui sebagai inspirasi bagi banyak orang agar menghadapi pandemi dengan belajar dari pengalaman adat Badui. Di mana, suku Badui adalah yang terbaik dalam hal menghadapi pandemi. Bahkan kasus covid bisa nihil di masyarakat Badui.

Di pihak lain, bisa saja orang berpikir sinis terhadap presiden yang mengenakan baju adat seperti itu. Begitulah realitas pikiran. Beragam, berbeda-beda, dan lemah.

Strong-Value dari Nihilisme

Menjelang abad 20, Nietzsche mewarnai pemikiran dunia dengan konsep nihilisme.

“Nihilism is the belief that all values are baseless and that nothing can be known or communicated. It is often associated with extreme pessimism and a radical skepticism that condemns existence. A true nihilist would believe in nothing, have no loyalties, and no purpose other than, perhaps, an impulse to destroy.” (IEP)

Hampir semua pemikir dunia terpengaruh konsep nihilisme tersebut. Meski ada yang menolak nihilisme, tampaknya, tidak begitu berarti. Kita akan membahas dari beberapa sudut pandang.

Pertama, nihilisme menganggap hampanya value, nilai, dari segala sesuatu. Value hanya sesuatu yang diciptakan oleh manusia, sejatinya hampa. Implikasinya, manusia bertanggung jawab untuk menciptakan nilai itu sendiri. Justru, di situlah, menciptakan value, adalah strong-value dari nihilisme. Ketika nihilisme menolak nilai maka nihilisme justru menciptakan value baru, bahkan strong-value.

Kita bisa pertimbangkan ujung akhir filsafat nihilisme dari Nietzsche adalah will-to-power, kehendak-untuk-berkuasa. Karena semua nilai adalah hampa, maka manusia paling hebat adalah dia yang paling kuat dalam will-to-power, yang paling dominan dari semuanya. Jelas di sini, nihilisme mendorong will-to-power, yang pada gilirannya mendorong manusia untuk terus maju. Jadi, nihilisme punya nilai, strong-value-of-nihilism.

Kedua, nihilisme memandang bahwa nilai hanya hasil rekayasa pikiran manusia saja. Tidak ada nilai obyektif. Di sini, sekali lagi, kemampuan manusia menciptakan nilai adalah strong-value dari manusia. Jika manusia tidak mampu menciptakan nilai, misal seperti batu yang hanya diam, maka value dari manusia tersebut berkurang. Hal ini menunjukkan bahwa manusia mempunyai nilai, yang bisa bertambah atau berkurang.

Ketiga, segala sesuatu punya nilai bahkan strong-value. Tampaknya, nihilisme lebih fokus terhadap penciptaan value oleh manusia. Kita bisa mencoba geser fokus ke batu misalnya. Batu bernilai untuk membangun rumah. Batu bernilai untuk mengeraskan jalan. Batu bernilai untuk bahan peralatan dapur. Dan, segala yang ada di alam semesta memiliki nilai instrinsik masing-masing.

Tentu saja, manusia bisa menolak nilai dari batu. Dalam dirinya sendiri, batu tetap punya nilai. Manusia bisa saja menolak nilai dari cahaya matahari. Dalam dirinya sendiri, cahaya matahari tetap punya nilai. Manusia bisa saja menolak nilai dari seluruh eksistensi. Dalam dirinya sendiri, seluruh eksistensi tetap bernilai. Dan, kita bisa menguatkan nilai lebih tinggi dari biasanya. Batu secara material bernilai sebagai bahan bangunan. Batu secara psikologis bernilai estetis ketika menjadi karya seni patung batu misalnya. Batu bernilai secara spiritual ketika ayat-ayat suci dipahatkan padanya.

Tantangan kita, sebagai manusia, adalah menciptakan, atau meresapi, nilai yang semakin kuat, semakin tinggi.

Kombinasi Weak-Thought Strong-Value

Kita memerlukan keduanya: weak-thought dan strong-value. Terhadap pikiran kita, atau terhadap pikiran orang lain, kita perlu bersikap lemah. Dalam arti, kita membuka peluang bahwa setiap pikiran bisa saja benar dan bisa saja salah. Dengan cara ini, pemikiran kita terus bergerak maju dinamis untuk menemukan pemikiran terbaik.

Sedangkan terhadap nilai segala sesuatu, maka kita perlu memperkuatnya, strong-value. Dalam arti, kita menguatkan nilai positif dari segala sesuatu.

Misal, tentang perang Afganistan atau Taliban. Barangkali ada yang salah dengan perang. Tetap saja kita bisa menciptakan nilai positif dari pengalaman perang. Nilai positifnya adalah kita perlu untuk terus mencegah perang, menghindari perang. Jika perang masih terjadi maka perlu berbagai upaya untuk mengakhiri.

Kepedihan, sakit hati, dan pandemi – bahkan tragedi – sama-sama mempunyai nilai positif bagi manusia dan semesta. Tugas kita untuk menemukannya.

Bagaimana menurut Anda?

Manfaat Filsafat Cinta

Aku cinta Rara. Apa manfaat cinta? Tampaknya, cinta tidak bermanfaat. Justru karena saya cinta Rara maka saya banyak berkorban untuk Rara. Saya mengalami banyak kesulitan, rela menanggung derita, demi cinta untuk Rara.

Pertanyaan manfaat adalah pertanyaan filosofis. Aliran utilitarian menempatkan manfaat menjadi paling utama. Sementara, aliran contractarian menempatkan kewajiban sebagai lebih utama. Kita akan membahas manfaat filsafat dengan tuntas di bagian ini.

Manfaat Praktis

Sains dan teknologi bermanfaat memudahkan hidup kita. Mobil mempercepat jarak tempuh dari Jakarta ke Surabaya. Apalagi, pesawat terbang mempercepat jarak tempuh ke luar negeri, yang dulu perlu waktu berbulan-bulan, menjadi hanya 8 jam saja. Internet mempercepat pengiriman informasi ke seluruh dunia hanya dalam beberapa detik saja.

Apakah filsafat bisa bermanfaat secara praktis?

Tampaknya, filsafat tidak membahas hal-hal praktis. Filsafat banyak membahas hal-hal yang bersifat abtrak, universal, dan berputar-putar. Nyatanya, filsafat bermanfaat dalam kehidupan praktis. Lebih besar manfaatnya dari yang dikira orang. Semua teknologi, yang memudahkan hidup kita, dan semua pengetahuan berasal dari filsafat. Ilmu alam berasal dari filsafat alam. Matematika berasal dari filsafat matematika. Ilmu sosial berasal dari filsafat sosial. Dan teknologi berasal dari filsafat teknologi.

Semua kehidupan praktis kita berakar kepada filsafat.

Memang, saat ini, banyak cabang ilmu yang melupakan filsafat. Seakan-akan ilmu tersebut tidak membutuhkan filsafat. Ketika kita belajar matematika, kita sering melupakan filsafat matematika. Kita hanya mempelajari matematika belaka. Begitu juga ketika kita belajar ilmu ekonomi, kita sering melupakan filsafat ekonomi itu sendiri. Akibatnya, kita melupakan manfaat filsafat yang begitu luas.

Ilmu pengetahuan, dan segala kehidupan kita, tetap membutuhkan filsafat. Tanpa filsafat, kita menjadi kehilangan batas-batas. Ilmu ekonomi yang melupakan filsafat terjebak dalam gelimang kekayaan ekonomi, di saat yang sama, hidup mereka tetap hampa. Pertumbuhan ekonomi pun membahayakan alam semesta. Terjadi perusakan lingkungan, krisis iklim, pandemi covid, kebakaran hutan, kekeringan, banjir, dan ancaman lainnya akibat ekonomi serakah yang lupa akan filsafat.

Teknologi yang lupa filsafat bisa sangat bahaya. Teknologi nuklir mengancam seluruh bumi dengan ledakan senjata nuklir sewaktu-waktu. Senjata pemusnah massal kimia bisa menghancurkan bumi hanya dalam hitungan hari. Senjata biologis, dibanding covid jauh lebih sadis, mengancam nyawa setiap manusia. Teknologi digital online mengendalikan pikiran orang di seluruh dunia dengan program propaganda halus, setiap rumah ditembus. Teknologi perlu untuk kembali merangkul filsafat.

Dan, kita masih bisa menyebutkan ratusan manfaat filsafat dalam kehidupan praktis.

Barangkali kita perlu sedikit menyebutkan manfaat filsafat dalam kehidupan personal. Saat pandemi ini, banyak orang frustasi gara-gara situasi yang begitu berat. Diri kita memerlukan filsafat yang mendalam untuk menghadapi hidup yang sedang sulit. Filsafat menerangi pikiran kita untuk hidup bahagia bersama alam semesta. Pandemi covid, secara filosofis, adalah sebuah tanda dari alam raya agar kita merenung. Covid mengingatkan kita untuk mengurangi pemborosan energi sehingga bumi tetap nyaman dihuni. Covid mengajak kita untuk kembali lebih dekat kepada keluarga inti, sepenuh hati, bertabur cinta setiap hari. Filsafat perlu menjadi hidangan pagi setiap hari.

Ketidakpastian

Masalah dari filsafat adalah sifatnya yang tidak jelas, tidak pasti, dan tidak mudah dimengerti. Bagaimana kita bisa memanfaatkan filsafat jika untuk dimengerti saja begitu sulit?

Russell mengakui bahwa filsafat memang membahas ketidakpastian. Bahkan jika suatu pengetahuan menjadi bersifat pasti maka filsafat akan berhenti untuk membahasnya. Bidang kajian tersebut akan menjadi kajian sains, misalnya. Sementara, filsafat akan bergerak ke batas-batas ketidakpastian lagi.

Bagi beberapa orang, karakter filsafat yang tidak pasti ini justru makin menantang. Sementara, bagi sebagian orang yang lain, sifat tidak pasti ini, justru merepotkan. Tidak masalah dengan konsekuensi seperti itu. Apakah kita merasa direpotkan atau merasa tertantang, sampai batas tertentu, kita tetap perlu mengkaji filsafat.

Kita bisa mencoba mencermati sejarah. Ketika Newton menulis buku Principia Mathematica pada abad 17, dia menyebutnya sebagai filsafat ilmu alam. Sementara saat ini, teori Newton menjadi pelajaran ilmu pasti bagi anak-anak di sekolah menengah. Pertama, ketika Newton menulis bukunya, pengetahuan tentang teori gravitasi dipenuhi ketidakpastian. Dan, karena gravitasi adalah fenomena alam maka disebutnya sebagai filsafat ilmu alam – philosopiae naturalis.

Kedua, Newton mengenalkan konsep baru yaitu penerapan matematika untuk ilmu alam. Tentu saja konsep baru ini, pada saat itu, juga bersifat tidak pasti. Sehingga, disebut sebagai filsafat matematika. Konsep matematika yang berkembang itu, kemudian kita kenal sebagai kalkulus. Di mana, Newton berhak sebagai tokoh penemu kalkulus. Di jaman sekarang, kalkulus sudah menjadi ilmu pasti, bagian dari matematika, yang diajarkan kepada anak-anak sejak sekolah menengah.

Ketiga, nyaris semua karya Newton itu yang dulu termasuk kajian filsafat, sekarang, sudah bergeser menjadi kajian sains. Seperti kita sebut sebelumnya, filsafat ilmu alam bergerak ke kajian-kajian baru yang masih menyimpan ketidakpastian. Untuk bidang fisika, lanjutan karya Newton, saat ini berkembang teori quantum dan teori relativitas. Masih ada ketidakpastian dalam menggabungkan teori quantum dan teori relativitas menjadi satu yaitu menjadi teori gravitasi quantum. Sehingga, saat ini, filsafat fisika banyak mengkaji teori gravitasi quantum, yang masih dipenuhi ketidakpastian. Dan seandainya, suatu saat nanti, teori gravitasi quantum sudah bersifat pasti maka akan menjadi kajian sains. Sementara, filsafat akan mengkaji yang lebih jauh lagi.

Filsafat di bidang-bidang lain mengalami pergeseran yang sama. Kajian filsafat manusia berubah menjadi sains psikologi. Kajian filsafat makhluk hidup berubah menjadi biologi. Kajian filsafat tentang benda-benda langit berubah menjadi sains astronomi. Dan masih banyak contoh lainnya. Filsafat, sekali lagi, meninggalkan kajian sains, kemudian bergerak ke wilayah yang dipenuhi ketidakpastian.

Whitehead dan Russell menyebut bahwa filsafat menuntut kita untuk berpikir spekulatif. Yaitu, berpikir yang mempertimbangkan segala sesuatu. Berpikir yang batasan cakupannya tidak ada batas. Mempertimbangkan sesuatu yang sudah bersifat pasti dan mempertimbang sesuatu yang bersifat tidak pasti. Maka secara totalitas akan menghasilkan pemikiran yang, ada sifat, tidak pasti.

Lebih-lebih pada abad 20 dan awal abad 21 ini, filsafat mendapat serangan begitu kuat. Sehingga ketidakpastian dunia filsafat makin terlihat. Pertama, serangan destruksi filsafat dari Heidegger, yang kemudian diperhalus, menjadi destruksi metafisika. Serangan ini menemukan formula matang dalam dekonstruksi Derrida. Bagaimana pun, menjadi begitu jelas sifat tidak pasti dari filsafat.

Kedua, sebelum Heidegger, Nietzsche menghantam filsafat dengan konsep nihilisme. Nietzsche menulis dengan bahasa yang kuat sehingga membawa pengaruh besar kepada bangunan filsafat, makin tidak pasti. Dalam formula matang, nihilisme berkembang menjadi lebih optimis di tangan Vattimo berupa nihilisme hermeneutik. Bagaimana pun, makin banyak ketidakpastian di sini.

Ketiga, pada tahun 1970an, Deleuze mempertahankan filsafat, lebih tepatnya, membela metafisika. Deleuze berhasil membangun sistem metafisika baru yang kokoh di era postmodern. Deleuze menempatkan prinsip metafisika different sebagai paling prioritas. Sementara, prinsip identitas, yang sudah dipegang teguh sejak masa Aristoteles, tergeser ke bawah. Dengan prinsip different, prinsip perbedaan, maka makin banyak perbedaan dalam filsafat. Konsekuensinya, makin banyak ketidakpastian.

Sampai di sini, jelas bagi kita, bahwa ketidakpastian adalah karakter utama dari filsafat itu sendiri. Hal ini bukan merupakan cacat. Justru, manfaat filsafat, adalah membekali kita mampu membahas ketidakpastian secara komprehensif.

Dengan filsafat, kita menyadari ada sesuatu yang tidak pasti, ada sesuatu yang tidak diketahui. Wajar, kesadaran ini, menuntut kita untuk menghilangkan paham dogmatis, paham yang kaku. Selalu ada pengetahuan baru dan yang lebih baru. Kita, terus-menerus, menjaga rasa ingin tahu. Kita menjaga rasa penasaran. Kita bersiap terpesona – selalu ada hal-hal tak terduga.

Obyek Agung

Manfaat praktis, bernilai untuk kehidupan sehari-hari, adalah wajar menjadi pertimbangan kita dalam mengkaji filsafat. Banyak orang bekerja, dari subuh sampai malam hari, demi untuk memenuhi kebutuhan hidup anak dan istri. Bahkan malam hari, kadang lembur sampai pagi lagi. Tentu, kegiatan seperti itu memang perlu. Apakah manusia memang seperti itu? Adakah alternatif lain? Atau, apakah keperluan hidup sehari-hari adalah secuil episode manusia?

Filsafat, kadang, memikirkan masalah kehidupan sehari-hari. Di lain waktu, filsafat mengkaji sesuatu yang jauh dari kehidupan sehari-hari. Filsafat bebas memikirkan apa saja. Filsafat bebas mengajak kita berkontemplasi tentang apa saja. Filsafat menembus semua batas-batas yang ada. Filsafat mengajak kita memikirkan sesuatu yang besar, yang lebih besar dari alam semesta, melintasi seluruh ruang dan waktu. Bahkan filsafat mengajak kita menyelidiki ada apa sebelum waktu, ada apa setelah waktu, ada apa di luar ruang alam raya.

Filsafat menjadi besar bukan karena menemukan semua jawaban atas beragam pertanyaan. Filsafat jadi besar karena mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang besar. Suatu pertanyaan yang makin membesar. Badan manusia memang terbatas, bahkan berukuran kecil. Tetapi pikiran manusia bisa menjadi besar dengan memikirkan obyek-obyek yang besar. Manusia, dengan kontemplasi pikirannya, membesar di alam raya. Manusia menjadi bebas dengan merenungkan obyek-obyek yang bebas.

Filsafat bukan apa-apa. Filsafat hanya filsafat. Filsafat menjadi agung karena, orang-orangnya yang, memikirkan tema-tema yang agung. Russell meyakini keagungan filsafat lantaran obyek filsafat yang agung.

Cinta adalah tema agung sepanjang masa.

Manfaat Cinta

Orang, kadang, tidak perlu bertanya tentang manfaat cinta. Karena cinta sudah begitu nyata di depan mata. Tidak ada perlunya lagi membahas cinta. Benarkah begitu? Bila cinta datang menyapa, seluruh dunia berganti rupa, menjadi penuh warna. Sedikit saja, kita mengkaji cinta maka akan lebih banyak tanda tanya dari jawaban yang tersedia.

Di bagian ini, kita akan membahas cinta lebih mendalam. Manfaat cinta, secara langsung atau samar, ikut kita bahas. Pertama, kita akan membahas cinta secara rasional. Kita membahas cinta versi akal, terutama, merujuk kepada konsep cinta dari Immanuel Kant. Cinta memegang peran penting untuk kehidupan bermasyarakat.

Kedua, kita membahas cinta berdasar keyakinan. Dengan lompatan keyakinan, cinta menguatkan manusia untuk menjalankan tugas-tugas yang besar. Bahkan, manusia rela berkorban demi cinta. Kita mengkaji cinta versi keyakinan ini dengan merujuk konsep cinta dari Kierkegaard.

Ketiga, kita membahas cinta suci nan agung. Semua cinta adalah cinta suci. Yang perlu kita waspadai, ada jebakan di sana-sini. Karena itu, kita perlu membahas cinta suci ke inti sari, yang berhias ragam misteri. Dalam membahas cinta suci, kita akan banyak merujuk konsep cinta dari Ibnu Arabi.

Cinta Akal

Russell adalah tokoh pendiri filsafat analitik. Tentu saja, dia orang yang sangat rasional, mengandalkan akal. Russell pernah ditanya tentang jatuh cinta. “Cinta adalah yang paling indah. Aku bersedia menukar hidupku bertahun-tahun dengan hidup satu hari saja yang dipenuhi cinta,” jawab Russell. Sementara, pemikir-pemikir kontinental, tentu, lebih kuat lagi dalam menghargai romantisme terutama cinta.

Untuk memulai analisis cinta rasional, cinta yang masuk akal, kita akan bertamasya ke konsep cinta dari Immanuel Kant. Secara umum, cinta kita kelompokkan menjadi dua yaitu: cinta-memberi dan cinta-menerima. Sesuai namanya, cinta-memberi adalah cinta yang membahagiakan karena seseorang telah memberikan kebaikan kepada yang lain. Seorang bapak memberikan makanan untuk anaknya yang tersayang adalah contoh cinta-memberi. Dengan memberi, kehilangan makanan, bapak itu justru bahagia karena cinta. Sedangkan cinta-menerima adalah arah sebaliknya: bahagia karena menerima sesuatu. Saya cinta bunga mawar, misalnya. Saya menjadi bahagia dengan memiliki bunga mawar. Saya menerima kecantikan dari bunga mawar.

Secara relasi, cinta bisa kita kelompokan menjadi tiga: cinta-natural, cinta-moral, dan cinta-Tuhan. Cinta-natural adalah cinta yang muncul secara alamiah. Saya cinta jeruk. Anda cinta kopi. Tanpa usaha apa pun, cinta itu muncul alamiah begitu saja. Sedangkan cinta-moral adalah cinta yang bernilai moral etis. Barangkali cinta-moral ini perlu dilatih agar muncul. Misal cinta kepada fakir miskin lalu memberi mereka makanan yang dibutuhkan. Dan, cinta-Tuhan adalah cinta kepada Tuhan atau cinta oleh Tuhan kepada manusia.

Dengan pembagian cinta seperti di atas, memberi-menerima dan natural-moral-Tuhan, maka kita bisa menganalisis cinta. Untuk kemudian memetakan cinta kepada diri kita dan masyarakat untuk kebaikan bersama. Kant berargumen bahwa cinta-Tuhan adalah landasan paling penting dari semua moralitas. Sedangkan cinta-moral dan cinta-memberi adalah cinta yang perlu terus kita hidupkan dalam bermasyarakat. Sementara, cinta-menerima dan cinta-natural, umumnya bisa berkembang di masyarakat dengan sendirinya.

Cinta-moral paling penting di masyarakat adalah cinta kepada hukum. Masyarakat bersama-sama menyepakati hukum terbaik – konstitusi. Untuk kemudian, masyarakat cinta kepada hukum, menjalankan hukum demi kebaikan masyarakat luas. Hukum sendiri, dalam masyarakat, bersifat dinamis. Sehingga masyarakat, dengan penuh cinta, merevisi hukum yang berlaku.

Di saat-saat tertentu, kita membutuhkan cinta yang lebih tinggi dari cinta hukum. Kita membutuhkan pengorbanan – melampaui ketentuan hukum. Maka kita perlu membahas cinta dengan lompatan keyakinan.

Cinta Keyakinan

Semua cinta butuh keyakinan – dan pengorbanan. Kita perlu melompat dari cinta rasional ke cinta keyakinan. Benar-benar suatu lompatan.

Lompatan keyakinan mendorong cinta untuk dinamis. Sehubungan dengan dinamika cinta, kita bisa mengelompokkan menjadi tiga: cinta-damai, cinta-nyata, dan cinta-segala. Pertama, cinta-damai adalah cinta yang menciptakan rasa damai bagi semuanya. Kita menyadari, dalam masyarakat atau keluarga, terdapat banyak perbedaan. Bahkan perbedaan ini sering mengantar kepada pertentangan. Cinta memberi kita keyakinan bahwa semua pertentangan ini akan bisa kita lalui dengan baik bersama cinta. Dan, sebagai hasilnya, kedamaian untuk kita bersama.

Kedua, cinta-nyata adalah cinta yang terungkap dengan jelas. Cinta kepada negara dibuktikan dengan membela negara dengan segala pengorbanan. Cinta kepada istri diungkapkan dengan rayuan romantis. Cinta kepada suami diungkapkan dengan senyum manis ketika menghidangkan kopi spesial. Cinta kepada anak diungkapkan dengan apresiasi dan memberikan pendidikan terbaik. Cinta-nyata bukan sekedar cinta yang tersimpan dalam hati. Cinta-nyata adalah cinta yang terungkap nyata, bisa dilihat oleh semua mata. Dampak dari cinta-nyata adalah balasan cinta-nyata yang setara dari pasangan. Saling berbalas cinta-nyata memastikan dinamika dalam cinta.

Ketiga, cinta-segala adalah cinta kepada segala yang ada. Untuk bisa cinta-segala, kita benar-benar memerlukan lompatan keyakinan. Sebuah keyakinan yang meyakini bahwa semua yang ada pantas mendapat cinta dari diri kita. Orang baik, kita beri mereka cinta. Orang jahat, kita beri juga mereka cinta. Meski, tentu, bentuk cinta kepada orang baik berbeda dengan bentuk cinta kepada orang jahat. Orang kaya mendapat cinta kita. Orang miskin mendapat cinta kita. Semua manusia mendapat cinta kita. Binatang mendapat cinta kita. Bunga mendapat cinta kita. Bahkan sebutir pasir pun, mendapat cinta kita. Dalam diri kita ada cinta yaitu cinta-segala.

Kierkegaard (1813 – 1855) menekankan pentingnya lompatan keyakinan dalam cinta. Akal saja, tidak memadai untuk memahami cinta. Kita perlu melompat ke keyakinan. Sebuah keyakinan yang sekilas, kadang, tidak masuk akal. Dari analisis akal, cinta-memberi menjadikan sang pemberi-cinta adalah pihak yang berjasa dan penerima-cinta sebagai pihak yang berhutang budi. Kiekergaard meyakini posisi yang berbeda. Sang penerima-cinta telah berjasa kepada kita, dengan menghadirkan cinta dalam diri kita. Jadi, kita justru yang berhutang budi kepada mereka.

Nabi Ibrahim adalah contoh satria-keyakinan, satria-cinta-keyakinan, idola ideal dari Kierkegaard. Sejak muda, Ibrahim cinta kepada umat manusia. Ibrahim berbuat baik untuk tetangganya. Ibrahim mengajak umatnya untuk saling berbuat baik. Mereka yang menyambut ajakan Ibrahim, mendapat cinta dari Ibrahim. Mereka yang menentang Ibrahim, tetap mendapat cinta Ibrahim. Ibrahim, penuh cinta dan keyakinan, berbuat baik kepada seluruh orang. Ibrahim mengorbankan seluruh hidupnya demi kebaikan sesama. Tetangga, dan umat dari Nabi Ibrahim, telah memunculkan cinta dalam diri Nabi Ibrahim.

Ibrahim mencintai istrinya, Sarah, yang muda dan cantik. Cinta Ibrahim teruji sepanjang waktu. Ketika, Sarah makin tua sampai usia 80 tahun, Ibrahim tetap mencintainya. Meski sampai usia tua seperti itu, Sarah tidak melahirkan seorang anak pun, Ibrahim tetap mencintainya. Bahkan, Ibrahim makin cinta kepada Sarah. Sarah, benar-benar, telah menghadirkan cinta dalam diri Ibrahim.

Di usia tua, di atas usia 80 tahun, akhirnya, Ibrahim mendapat anugerah yang luar biasa: dua orang anak laki-laki yang tampan dan baik hati, Ismail dan Ishak. Bisa kita duga, Ibrahim mencintai anaknya luar biasa. Anak menghadirkan cinta yang tiada tara. Lebih dari itu, anak memberi harapan masa depan bersinar terang. Anak adalah penerus cita-cita Ibrahim yang mulia. Ismail adalah putra Ibrahim dari Hajar dan Ishak adalah putra Ibrahim dari Sarah.

Ujian cinta selalu ada.

Dalam tidurnya, Ibrahim bermimpi. Tuhan memerintahkannya untuk mengorbankan putra tercintanya. Tuhan mencintai Ibrahim dan Ibrahim mencintai Tuhan. Ibrahim telah mempersembahkan seluruh hidupnya untuk Tuhan. Kali ini, Tuhan meminta pengorbanan lebih dari Ibrahim: mengorbankan anak tercinta.

Apa yang harus dilakukan oleh Ibrahim?

Di siang hari, Ibrahim merenungi makna mimpinya. Begitu jelas, Tuhan memerintahkan dirinya untuk mengorbankan sang Putra. Ibrahim tidak cerita kepada siapa-siapa tentang mimpinya itu. Malam berikutnya, mimpi yang sama kembali hadir: Tuhan memerintahkan Ibrahim untuk mengorbankan sang Putra. Mimpi Ibrahim itu berulang makin jelas sampai tiga kali.

Cinta Ibrahim kepada Tuhan di atas segalanya. Meski berat untuk mengorbankan sang Putra tercinta, yang baik hati dan tampan, Ibrahim berniat memenuhi perintah Tuhan. Bagi Ibrahim, mengorbankan diri tidak jadi masalah. Tetapi kali ini, ia berurusan dengan mengorbankan nyawa orang lain, nyawa putra tercintanya sendiri. Maka Ibrahim menawarkan maksud pengorbanan itu.

“Putraku, aku diperintahkan oleh Tuhan, melalui mimpi, untuk mengorbankan dirimu. Bagaimana pendapatmu?” tanya Ibrahim.

Apa yang terlintas dalam pikiran sang Putra? Ayahnya yang dikenal baik itu, pembela kaum lemah, pecinta kemanusiaan, kali ini berniat membunuh putranya sendiri. Dan, untuk membenarkan tindakan itu, ayah berargumen bahwa itu adalah perintah Tuhan melalui mimpi yang jelas. Sang Putra dalam posisi sulit, jawabannya akan menentukan hidup dan matinya.

“Jika itu memang perintah Tuhan maka laksanakanlah. Ayah akan mendapati bahwa saya termasuk orang yang sabar,” jawab anaknya.

Kisah selanjutnya sudah menjadi kisah klasik yang sering kita baca dari beragam media. Ibrahim melaksanakan proses pengorbanan putranya. Dengan beragam perasaan tak menentu, sang Putra mengikuti langkah ayahnya menuju tempat pengorbanan dirinya. Ibrahim bersiap menyembelih putranya. Sangat berat rasanya, bagi Ibrahim. Perintah Tuhan, demi cinta Tuhan, harus ditunaikan.

Sesaat, ketika Ibrahim menghunuskan pedang ke leher sang Putra, Tuhan mengirim perintah ke Ibrahim agar menghentikan niatnya itu. Tuhan melarang Ibrahim yang hendak mengorbankan sang Putra. Tuhan memerintahkan Ibrahim agar menyembelih domba sebagai persembahan untuk kemudian dagingnya dibagikan ke masyarakat yang membutuhkan.

Tuhan mencintai manusia maka Tuhan memerintahkan manusia untuk menjaga kehidupan. Tuhan melarang manusia mengorbankan manusia lainnya, melarang manusia mengorbankan anaknya. Manusia, justru, diperintahkan untuk berkorban demi orang lain. Ibrahim adalah contoh ideal manusia yang rela berkorban apa saja demi kebaikan manusia. Ibrahim adalah contoh kesatria yang cintanya kepada Tuhan penuh keyakinan. Cinta mendorong terjadinya lompatan keyakinan.

Mari kita melompat, dari jaman Ibrahim, ke jaman sekarang yang sedang dilanda pandemi. Beberapa pemikir menilai bahwa cinta sekular, yang memperhitungkan untung rugi, tidak sanggup mendorong umat manusia untuk melakukan pengorbanan demi menyelesaikan pandemi. Negara kaya, dan orang kaya, mendominasi fasilitas kesehatan. Sementara, orang miskin telantar tanpa penanganan. Negara kaya mulai melaksanakan suntik vaksin booster untuk ketiga kalinya. Sementara, negara miskin untuk suntik vaksin satu kali saja betapa sulitnya.

Cinta dalam konteks sekular perlu lompatan keyakinan sehingga pengorbanan satu orang kaya dalam menghemat fasilitas kesehatan, obat atau vaksin, bisa disalurkan untuk digunakan orang miskin. Lompatan keyakinan memang sebuah lompatan. Dalam arti, orang yang tidak mau melompat maka tidak bisa diwajibkan untuk melompat. Orang kaya bisa berdalih mereka membeli obat dan vaksin dengan uang mereka sendiri secara sah dan legal. Mereka menjalankan semua proses tanpa melanggar aturan apa pun. Sementara, orang miskin adalah urusan orang lain. Kita, saat ini, benar-benar membutuhkan satria-cinta, satria-cinta-keyakinan, yang rela berkorban demi kebaikan umat manusia di masa pandemi.

Di sisi lain, cinta-keyakinan bisa dibelokkan oleh orang-orang tertentu mejadi suatu teror. Anak-anak muda yang resah dicuci otaknya. Mereka menjadi cinta berdasar keyakinan buta. Mereka rela mati, berkorban, demi cinta kepada agamanya. Bom bunuh diri terjadi di berbagai negara. Kita perlu solusi untuk menyelamatkan mereka dan orang-orang yang tidak berdosa.

Cinta-keyakinan tidak bisa berdiri sendiri. Cinta-keyakinan tetap perlu bersanding dengan cinta-rasional. Lompatan keyakinan memberi kekuatan kepada manusia untuk melakukan sesuatu di luar batas-batas kebiasaan. Sementara, akal rasional memastikan bahwa yang dilakukan manusia itu bernilai positif bagi kemanusiaan dan alam semesta. Bagaimana kita bisa menyandingkan cinta-keyakinan dan cinta-rasional? Kita memerlukan cinta-suci yang menjadi pembahasan berikut ini.

Cinta Suci

Cinta itu suci, pasti. Di sini hanya ada cinta, di sana juga sama. Di mana-mana hanya ada cinta. Bahagianya cahaya cinta untuk semua manusia dan alam semesta. Cinta suci adalah solusi. Cinta suci adalah realitas sejati.

Manusia menjadi sempurna dengan cinta. Bahkan, manusia adalah cinta. Manusia datang dari cinta, menjalani cinta, dan menuju cinta. Cinta adalah segala. Manusia sempurna adalah manusia cinta. Tuhan adalah Maha Cinta.

Untuk membahas cinta-suci kita akan merujuk ke konsep cinta dari Ibnu Arabi (1165 – 1240) dan Sadra (1572 – 1640). Kita akan mencermati cinta sampai ke metafisika dan ontologi. Bagi teman-teman yang hanya ingin membaca sekilas boleh-boleh saja. Sementara, bagi yang berminat mendalami argumen-argumen lebih detil, kita bahas di sini.

Pertama, kita akan membahas metafisika wujud. Kedua, cinta adalah wujud dengan obyek cinta adalah non-existent. Ketiga, cinta manusia adalah anugerah wujud. Keempat, gradasi cinta adalah gradasi wujud. Kelima, manifestasi cinta adalah manifestasi wujud.

(1) Cinta adalah wujud. Cinta sejati adalah wujud sejati. Selain wujud adalah bukan wujud. Karena bukan wujud adalah tidak wujud maka tidak ada atau non-existent. Sehingga yang ada hanya wujud. Yang ada hanya cinta.

(2) Cinta mencintai dia. Cinta mencintai obyek cinta. Tetapi, selain cinta adalah non-existent. Maka obyek dari cinta adalah non-existent. Obyek dari cinta adalah tidak ada. Yang ada hanya cinta. Non-existent memang tidak ada.

(3) Manusia adalah anugerah cinta. Manusia adalah anugerah wujud. Manusia adalah manifestasi cinta. Manusia adalah intensitas cinta. Cinta manusia adalah wujud cinta. Obyek cinta dari manusia bisa dua hal: wujud atau non-existent. Karena non-existent adalah tidak ada maka obyek cinta adalah wujud itu sendiri, cinta itu sendiri, manifestasi cinta.

(4) Cinta itu cahaya. Wujud itu cahaya. Cinta itu mencerahkan. Cahaya tampak ada yang terang benderang, intensitas kuat. Cahaya ada yang redup, intensitas lemah. Terang benderang atau redup, cahaya tetaplah cahaya. Kuat atau lemah, cinta tetaplah cinta. Dalam segala situasi, cahaya tetap bersinar. Dalam segala situasi, cinta tetap membara. Cinta, dalam dirinya, hanya satu yaitu cinta. Cinta, dalam manifestasinya, beragam gradasi, beragam intensitas. Manusia sempurna adalah manusia cinta. Cahaya yang terang benderang meliputi segala cahaya.

(5) Yang ada hanya cinta dan manifestasi cinta. Selain cinta adalah non-existent, tidak ada. Manusia menjadi sempurna dengan sempurnanya cinta. Manusia hadir di semesta raya untuk menyerap cinta, mengolah cinta, dan menebarkan cinta. Manusia menapaki tangga cinta menuju instensitas cinta sempurna. Manusia ditarik cinta, didorong cinta, dan berjalan bersama cinta.

Cinta begitu mempesona. Cinta itu memabukkan – mabuk cinta. Jiwa manusia selalu rindu, rindu kepada cinta. Jiwa manusia itu sendiri adalah cinta. Cinta rindu kepada cinta.

Dari mabuk cinta, kita perlu kembali terjaga bersama cinta. Kali ini kita akan mendiskusi metafisika-ontologi cinta.

Secara metafisika, cinta adalah realitas paling fundamental. Sehingga segala realitas lainnya disusun oleh cinta. Kita bisa menjelaskan segala realitas yang ada dengan bantuan cinta. Sebaliknya, tidak bisa. Kita tidak bisa mendefinisikan cinta dengan sesuatu yang lain. Karena, sesuatu yang lain itu, justru membutuhkan cinta. Sehingga cinta tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata, tidak bisa dengan apa pun. Kita hanya bisa memaknai cinta. Kita hanya bisa meng-interpretasikan cinta. Makna itu sendiri juga manifestasi cinta. Nyatanya, kita hidup dan mati bersama cinta.

Sebagai realitas fundamental, cinta bisa kita bandingkan dengan idea dari Plato, substansi dari Aristoteles – Ibnu Rusyd – Descartes, wujud dari Ibnu Arabi – Sadra, monad dari Leibniz, materi dari Marx, being dari Heidegger, dan will to power dari Nietzsche. Cinta adalah realitas paling fundamental yang paling sederhana, di saat yang sama, meliputi segala yang ada.

Untuk memaknai cinta, kita bisa mendekati dengan dua cara: mata semut-quantum dan mata elang-gravitasi. Semut-quantum, sesuai ukurannya yang kecil, memandang segala sesuatu dengan detil. Partikel demi partikel, atom demi atom, dan elemen demi elemen. Keunggulan semut-quantum adalah semua fenomena yang ditemui, sekecil apa pun, masuk dalam pengamatannya. Wajar, semut-quantum merasa mempunyai pengetahuan paling lengkap. Tetapi semut-quantum terlewat sesuatu. Ada sesuatu yang jauh jaraknya – di luar pengamatannya. Yaitu gravitasi. Dari jarak yang jauh, melintas angkasa luar, gravitasi tetap mempengaruhi.

Kita perlu mata elang-gravitasi. Rembulan mengelilingi bumi. Purnama memanfaatkan gravitasi untuk menarik air laut sampai pasang naik tinggi. Bumi dan planet-planet mengelilingi matahari di tata surya. Seharusnya, planet-planet itu telah terlempar ke mana-mana. Gaya gravitasi menjaga planet-planet agar tetap beredar di orbitnya. Elang-gravitasi mengembangkan pengetahuannya melintas seluruh jagad raya. Wajar, elang-gravitasi merasa dialah yang paling tahu segalanya. Nyatanya, elang-gravitasi tidak tahu atom. Elang-gravitasi terlewatkan pengetahuan tentang elektron, foton, boson, dan lain-lain. Sekali lagi, kita butuh mata elang-gravitasi dan mata semut-quantum.

Semut-quantum dan elang-gravitasi saling menlengkapi dalam memaknai cinta. Cinta suci hadir dalam situasi unik, mata-semut-quantum. Ketika melihat anak kecil kelaparan di pinggir jalan. Hati kita tersentuh. Cinta kasih tumbuh. Kita menolong anak kecil yang kelaparan itu, penuh cinta kasih. Melihat tetangga kesulitan belajar matematika, kita ulurkan tangan membantunya. Cinta sesama tumbuh dalam situasi konteks yang spesifik. Kita berada dalam sistem sosial terbatas. Kita memandang cinta dari mata semut-quantum. Ingatkah ketika jatuh cinta pada pandangan pertama?

Dari sisi yang lain, mata elang-gravitasi menjaga cinta kita agar berdampak positif kepada sesama secara luas. Anak kecil yang kelaparan itu memang anak orang miskin. Dengan bantuan makanan dari kita, anak miskin itu, tertolong untuk kemudian melanjutkan hidupnya yang sulit. Tetangga yang kita bantu belajar matematika melanjutkan ke pendidikan lebih tinggi. Beberapa tahun kemudian menghasilkan kerja nyata. Mata elang-gravitasi juga menjaga diri kita, menjamin bahwa sumber daya yang kita bagi kepada anak miskin dan tetangga itu adalah sumber daya yang sah, halal.

Apa yang terjadi jika kita hanya menggunakan mata semut-quantum? Bisa berbahaya!

Anak-anak muda yang gelisah dicuci otaknya agar jatuh cinta kepada ajaran agama. Lengkap dengan doktrin-doktrin mengorbankan jiwa adalah jaminan surga, menyerang pihak lain adalah perjuangan suci, semua ini adalah panggilan ilahi. Hanya berbekal cinta hasil pandangan mata semut-quantum yang terbatas, anak-anak muda itu, bergerak menyerang berbagai tempat. Korban nyawa dan luka di mana-mana. Dirinya sendiri, anak muda itu, juga tewas di sana. Jatuh cinta hanya dengan pandangan mata semut-quantum, memang, tidak memadai.

Apa yang terjadi jika kita hanya menggunakan mata elang-gravitasi? Bahaya juga!

Kita mencintai kemanusiaan universal, mencintai dunia adil makmur, dan mencintai alam raya yang luas tiada tara. Tapi, cinta universal ini tidak menggerakkan seseorang untuk bekerja keras. Tidak menggerakkan seseorang untuk menemukan solusi unik terhadap masalah kecil. Tidak menggerakkan seseorang memberikan karya nyata. Dia berpikir universal. Sementara, anaknya kelaparan, sekolah tidak terurus, kesehatan tak peduli. Dia mencintai alam semesta. Sementara, istrinya banting tulang untuk mencukupi kebutuhan ekonomi sehari-hari. Dia hanya terbang di awang-awang dengan mata elang-gravitasi. Dia suka berdebat. Bahkan selalu bisa memenangkan setiap perdebatan. Untuk menguatkan posisinya agar tetap di awang-awang.

Kita adalah manusia cinta, yang membutuhkan dua mata, mata semut-quantum dan mata elang-gravitasi. Bergerak cepat dengan solusi unik di masyarakat terdekat. Memandang jauh ke depan menembus seluruh alam raya. Meraih cinta di alam raya, menebar cinta di alam raya.

Apakah dengan pandangan mata semut-quantum dan mata elang-gravitasi maka pengetahuan kita tentang cinta menjadi sempurna? Tidak. Pengetahuan kita tentang cinta tidak pernah sempurna.

Memang, mata semut-quantum saling melengkapi dengan mata elang-gravitasi. Meski begitu, pegetahuan cinta tidak pernah lengkap. Barangkali kita bisa memanfaatkan mata hati, mata jiwa, mata ruhani, dan semua mata untuk melengkapi pengetahuan tentang cinta? Tetap tidak bisa. Pengetahuan cinta tetap tidak bisa lengkap. Meski, seseorang bisa saja mabuk cinta dengan sempurna. Mata semut dan mata elang hanya bisa saling menyempurnakan tanpa henti.

Bahkan proses menyempurnakan ini bersifat sirkular, atau melingkar. Kita terjebak dalam lingkaran cinta yang lebih bermakna dari cinta segitiga.

Lingkaran Cinta

Secara rasional, lingkaran cinta itu rumit. Sedangkan secara makna, lingkaran cinta itu indah. Lingkaran cinta adalah makna cinta secara hermeneutika filosofis.

Mata semut-quantum menghadirkan cinta unik yang bersifat lokal, terbatas, cinta pada pandangan pertama. Mari kita sebut sebagai pengetahuan cinta-lokal. Sedangkan, mata elang-gravitasi menghadirkan cinta yang bersifat umum, misal cinta kemanusiaan, cinta keadilan, cinta keindahan. Mari kita sebut sebagai pengetahuan cinta-global.

Pengetahuan kita tentang cinta-lokal tidak sempurna karena terbatas. Kita perlu pandangan yang lebih luas. Maka kita perlu cinta-global.

Pengetahuan cinta-global kita gunakan untuk menyempurnakan cinta-lokal. Tetapi cinta-global itu tidak sempurna. Karena bersifat umum. Maka kita perlu pengetahuan lebih detil. Untuk menyempurnakan cinta-global kita membutuhkan bantuan cinta-lokal.

Demikian seterusnya membentuk lingkaran cinta. Di mana cinta-lokal membutuhkan cinta-global. Di saat yang sama, cinta-global membutuhkan cinta-lokal. Mereka tidak bisa, sama-sama, sempurna. Mereka hanya saling menyempurnakan, terus-menerus. Maka kita tidak akan pernah menemukan cinta yang berhenti. Tidak ada cinta sempurna. Tidak ada cinta mati. Yang ada cinta hidup, dinamika cinta.

Lebih seru lagi bila lingkaran cinta ini kita terapkan dalam kehidupan sosial – sejauh ini, kita baru membahas cinta personal. Misal cinta antara suami istri yang baik adalah lingkaran cinta. Mengapa suami cinta ke istri? Karena istri cinta ke suami. Mengapa istri cinta ke suami? Karena suami cinta ke istri. Lingkaran cinta ini makin lama makin kuat dengan diiringi dinamika kehidupan nyata.

Lingkaran cinta adalah keunggulan cinta. Sementara, lingkaran rasional, berargumen melingkar memang tidak direkomendasikan banyak orang. Kita bisa menebak bahwa orang yang bercinta dengan pertimbangan rasional akan menemukan banyak kebingungan. Pusing tujuh keliling. Karena cinta, memang, mengajak kita menelusuri lingkaran cinta. Suka-duka dalam sinaran cinta.

Obyek Cinta

Obyek cinta adalah tidak ada. Yang ada adalah subyek cinta, sang pelaku cinta. Untuk membahas ini, kita akan membagi menjadi tiga bagian. Pertama, obyek cinta dari Sang Maha Cinta adalah non-existent atau ketiadaan itu sendiri. Kedua, obyek cinta dari manusia adalah manifestasi cinta. Ketiga, manusia berpartisipasi dalam menifestasi cinta.

Pertama, Sang Maha Cinta mencintai non-existent. Sehingga obyek cinta, yaitu non-existent, adalah tidak ada. Cinta dari Sang Maha Cinta menyinari non-exixstent. Akibatnya, non-existent tersinari menuju eksistensi. Sinar-sinar cinta ini yang menjadi manifestasi cinta. Bagaimana pun, non-existent adalah ketiadaan itu sendiri. Sementara, manifestasi cinta berasal dari cinta Sang Maha Cinta.

Lalu, apa itu Sang Maha Cinta? Hakikat Sang Maha Cinta adalah rahasia yang tak terjangkau oleh akal manusia. Tetapi manusia bisa menjangkau Sang Maha Cinta dengan mengenal karakter, sifat-sifat, Sang Maha Cinta dan tindakan Sang Maha Cinta. Alam raya, dan diri manusia sendiri, merupakan manifestasi sifat dan tindakan Sang Maha Cinta.

Kedua, obyek cinta dari manusia adalah manifestasi cinta. Manusia adalah manifestasi cinta yang, kemudian, bisa jatuh cinta. Ketika mencintai, manusia bisa memilih apa saja yang dia cintai. Dia bisa memilih obyek alam semesta atau non-existent. Karena non-existent memang tidak ada maka sebagai obyek cinta, non-existent, adalah tidak ada. Sehingga obyek cinta yang ada adalah alam semesta. Di mana alam semesta adalah manifestasi cinta. Manusia mencintai manifestasi cinta.

Beberapa orang barangkali mengklaim mencintai Tuhan. Klaim semacam itu bisa diterima secara manusiawi. Dari sudut pandang lain, Tuhan tidak terjangkau kata-kata, maka manusia hanya bisa mencintai manifestasi Tuhan. Manusia, terus-menerus, mendekati Tuhan dengan makin dekat dan lebih dekat.

Alam raya, termasuk manusia, adalah manifestasi cinta dengan gradasi intensitas cinta yang berbeda-beda. Sehingga obyek cinta, dari satu sisi, adalah sama semua yaitu manifestasi cinta. Dari sisi lain, obyek cinta adalah berbeda-beda, yaitu berbeda dalam gradasi intensitas.

Ketiga, dengan jatuh cinta, manusia berpartisipasi dalam menifestasi cinta. Berpatisipasi dalam cinta begitu indah. Jatuh cinta, memang indah, tiada tara. Mabuk cinta sungguh mempesona.

Mengapa kita perlu jatuh cinta? Karena manusia adalah cinta. Manusia menjalani hidup dengan cinta, menuju cinta, dan berasal dari cinta.

Apa yang terjadi jika manusia tidak jatuh cinta? Dia tidak lagi jadi manusia. Dia berhenti menjadi manusia. Dia berhenti menjadi manifestasi cinta. Maka mari sirami cinta tiap hari. Biarkan benih-benih cinta tumbuh tiap pagi. Biarkan bunga-bunga cinta mekar sepanjang hari.

Mari kita analisis secara rasional lagi: obyek cinta. Seperti kita sebut di atas, obyek cinta dari manusia adalah alam raya, termasuk manusia, yang merupakan manifestasi cinta. Tetapi, apa sejatinya manifestasi cinta itu? Yang ada secara nyata adalah Sang Maha Cinta. Sementara, manifestasi cinta adalah sekedar percikan sinar dari Sang Maha Cinta. Dengan demikian, obyek cinta, sejatinya adalah tidak ada.

Maka kita perlu fokus ke cinta itu sendiri bukan ke obyek cinta, yang sejatinya tidak ada. Ketika kita jatuh cinta maka kita sedang menciptakan cinta. Ketika kekasih mencintai pasangannya, kekasih itu sedang menciptakan cinta. Ketika kita mencintai orang miskin, dengan memberinya bantuan, kita sedang menciptakan cinta. Kita sedang menjadi manifestasi cinta. Sebuah manifestasi cinta yang intensitasnya lebih kuat dari sebelumnya. Manifestasi cinta yang terus menyempurna.

Orang yang tidak mencintai orang miskin maka dia tidak menciptakan cinta. Dia berhenti menjadi manifestasi cinta, yang seharusnya terus-menerus menebar cinta. Orang yang tidak mencintai tetangganya, maka dia juga berhenti jadi manifestasi cinta. Tetapi, manusia tidak bisa sepenuhnya berhenti jadi manifestasi cinta. Karena, manusia adalah buah cinta dari manusia-manusia sebelumnya, terutama buah cinta ibu dan bapaknya. Sehingga, berhenti menjadi manifestasi cinta adalah bermakna berhenti menebarkan cinta.

Apa yang terjadi jika cinta kebablasan? Orang cinta makanan, terlalu banyak makan sehingga terserang darah tinggi. Orang yang cinta harta, terlalu banyak mengumpulkan harta dengan cara korupsi atau mencuri sehingga terkunci di balik jeruji. Orang yang terlalu cinta politik, mencalonkan diri sebagai pejabat dengan cara menghalalkan perilaku curang. Dan masih banyak contoh-contoh lain yang kebablasan.

Cinta itu indah. Cinta itu cantik. Cinta itu adil. Maka siapa saja yang kebablasan, mereka bukanlah cinta. Meski awalnya seperti cinta, itu hanya penampakan belaka. Mereka terjebak dalam tipuan atas nama cinta. Sekali lagi, kita perlu waspada meski jatuh cinta. Gunakan mata-semut-quantum dan mata-elang-gravitasi. Pada bab selanjutnya, kita akan membahas penyelewengan atas nama cinta.

Bagaimana pun, kita adalah manusia cinta. Hidup bersama cinta, menuju cinta, dan berasal dari cinta.

Ringkasan Manfaat

Berikut ini, mari kita ringkas manfaat dari filsafat.

(1) Manfaat praktis. Filsafat bermanfaat dalam kehidupan praktis sehari-hari umat manusia. Dengan filsafat, kita bisa menjalani kehidupan dengan pandangan yang lebih luas dan mendalam. Sehingga, kita, sebagai individu atau masyarakat, bisa menjalani hidup dengan lebih baik.

(2) Filsafat bermanfaat bagi kita untuk menghadapi segalanya yang makin bersifat serba tidak pasti. Filsafat membekali kita wawasan untuk menangani ketidakpastian secara komprehensif.

(3) Filsafat membantu kita menjadi berjiwa besar – berjiwa agung. Kita bisa melepaskan diri, untuk sejenak, dari kesibukan sehari-hari yang beraroma ekonomi. Filsafat mengajak kita bertamasya memikirkan masa lalu, masa depan, dan tentu masa sekarang. Filsafat mengajak kira merenungkan apa yang terjadi sebelum ada jagad raya, sebelum manusia ada, dan setelah manusia meninggal dunia. Filsafat tidak meng-klaim berhasil menjawab semua pertanyaan besar ini. Tetapi, kita menjadi berjiwa besar karena merenungkan pertanyaan besar ini.

Dan, terakhir, filsafat mengundang kita untuk berpartisipasi dalam cinta. Umat manusia hidup bersama cinta, menuju cinta, dan berasal dari cinta.

Lanjut ke Materialisasi Cinta dan Kecantikan
Kembali ke Philosophy of Love

Batas-Batas

Aku cinta Rara, tanpa batas. Di mana batas-batas cinta? Cinta memang tidak punya batas. Cinta sejati tanpa batas. Demikian juga, cantik tidak punya batas.

Apakah alam semesta punya batas?

Mari kita berandai-andai menyusuri garis lurus ke utara. Sampai akhirnya ke kutub utara. Lanjutkan ke utara – bukan memutar ke selatan. Ke utara dari kutub utara, barangkali, kita bisa melakukannya dengan terbang. Terbang ke utara terus, tampaknya tanpa batas.

Kita juga bisa berandai-andai berjalan sesuai garis lurus ke selatan, sampai kutub selatan. Lanjut lagi ke selatan dengan terbang. Tampaknya, kita juga tidak akan menemui batas dunia. Dengan eksperimen pikiran ini, kita merasa bahwa alam semesta juga tidak terbatas.

Pada bagian ini kita akan mendiskusikan tentang batas-batas itu. Batas-batas pengetahuan dan batas-batas filsafat. Kita akan mengikuti gaya berpikirnya Russell dengan mempertimbangkan dialektika Hegel dan kritik dari Immanuel Kant. Kita, selanjutnya, akan melengkapi dengan fenomenologi eksistensial Heidegger, hermeneutika Vattimo, dan formula Pancajati. Barangkali, kita perlu mempertimbangkan metafisika different oleh Deleuze.

Dan, tentu saja, kita akan menyelidiki batas-batas cinta dan cantik.

Dialektika Hegel

Kita barangkali sering mendengar istilah dialektika, sebuah proses menyempurna yang menuju kesempurnaan absolut. Hegel, dan kawan-kawan, menyusun proses dialektika ini melalui pertemuan tesis dan anti-tesis sehingga membentuk sintesis baru. Proses dialektika, menurut Hegel, terjadi pada ide kita dan alam semesta.

Pengetahuan manusia, terutama pengetahuan nyata, selalu bersifat fragmentaris, tidak utuh, kita sebut sebagai tesis. Jika pengetahuan ini kita teliti lebih jauh maka kita akan menemukan beragam kontradiksi – karena fragmentaris tersebut. Kontradiksi ini kita sebut sebagai anti-tesis. Selanjutnya tesis berproses dengan anti-tesis maka lahirlah sintesis baru.

Mari kita ambil contoh agar lebih nyata. Misal kita mengetahui jari kita sendiri.

tesis: jari
anti-tesis: bukan jari
sintesis: tangan

Awalnya, kita yakin bahwa kita melihat jari (tesis). Pengamatan lebih lanjut, kita melihat bukan jari (anti-tesis). Termasuk bukan jari adalah telapak, pergelangan dan lain-lain. Maka terpikirlah oleh kita pengetahuan baru, sinstesis, yaitu tangan, misalnya.

Pengetahuan, kita tentang tangan ini, lebih sempurna dari pengetahuan kita tentang jari. Demikianlah hasil dari gerak dialektika. Pada gilirannya, pengetahuan kita tentang tangan itu sendiri menjadi tesis yang baru.

tesis: tangan
anti-tesis: bukan tangan
sintesis: badan

Bukan tangan, sebagai anti-tesis, misalnya kaki, dada, kepala, dan lain-lain. Dialektika antara tangan dan bukan tangan, tesis dan anti-tesis, menghasilkan pengetahuan baru: badan, sebagai sintesis. Dan begitu seterusnya, sampai manusia mencapai pengetahuan mutlak “spirit absolut.”

Di dunia ini, saat ini, tidak ada pengetahuan absolut. Maka semua pengetahuan terus-menerus berproses. Spirit berproses ini banyak mengilhami para murid Hegel. Memang, dialektika memotivasi kita untuk terus bergerak maju. Salah satunya adalah Karl Marx yang menerapkan konsep dialektika untuk sejarah. Kapitalisme, menurut Marx, akan menciptakan kelas kaya para borjuis, sebagai tesis. Maka akan melahirkan anti-tesis yaitu kelas pekerja proletar. Selanjutnya kelas borjuis berdialektika dengan kelas proletar menghasilkan sintesis baru: masyarakat sosial tanpa kelas.

Tentu saja, banyak orang yang tidak setuju dengan ide dialektika Hegel. Salah satunya Bertrand Russell. Pengetahuan kita tentang suatu obyek, sebagai tesis, menurut Russell, tidak mengharuskan pengetahuan tentang yang lain. Pengetahuan kita tentang tesis tidak mengharuskan pengetahuan tentang anti-tesis, menurut Russell.

Kita ambil contoh, pengetahuan kita tentang sakit gigi kita. Sama sekali tidak memerlukan pengetahuan yang lain. Kita merasa sakit secara langsung. Intuisi kita memberitahu kita bahwa kita merasakan sakit gigi itu. Kita juga tidak memerlukan suatu formula tentang sakit gigi. Bahkan dokter gigi, atau orang lain, hanya tahu tentang sakit gigi kita bila kita memberi tahu mereka. Kita mengetahui sakit gigi kita dengan sempurna.

Pengetahuan kita menjadi lebih sempurna, justru, dengan makin telitinya kita meneliti, memeriksa, dan mengkaji obyek tersebut. Dokter gigi bisa memeriksa kondisi gigi yang sakit. Menemukan penyebab sakitnya. Dan menuliskan resep untuk obat sakit gigi itu.

Russell menilai konsep dialektika Hegel tidak bisa dipertahankan. Hegel merumuskan dialektika berdasar pengetahuan a priori yang bersifat metafisika. Pengetahuan a priori ini perlu diuji dengan penelitian di lapangan bila memungkinkan. Dengan contoh sakit gigi, menurut Russell, kita bisa menolak konsep dialektika. Sementara, yang lebih kuat adalah, pengetahuan a priori yang lulus dengan pengujian empiris.

Tampaknya, Russell ingin mengatakan bahwa batas-batas filsafat – dan metafisika – adalah pengujian empiris. Dengan demikian, filsafat dan sains berjalan seiring seirama. Tentu saja, Russell juga sadar ada berbagai macam proposisi metafisika yang tidak dapat diuji secara empiris. Maka di sini, peran filsafat tetap besar, yaitu kajian kritik. Pendekatan Russell ini, selarasnya filsafat dan sains, melahirkan aliran baru dalam filsafat yaitu filsafat analytic.

Kritik Immanuel Kant

Sains terbukti mendorong kemajuan manusia. Di saat yang sama, sains juga sering membuat teori yang ternyata, terbukti, salah. Maka berpikir kritis tetap diperlukan. Di sinilah peran filsafat menjadi dominan.

Whitehead, seniornya Russell, mengatakan tugas filsafat adalah berpikir spekulatif. Yaitu berpikir yang mempertimbangkan segala sesuatunya. Dengan pertimbangan yang luas ini, wajar, bagi filsafat untuk terus mengembangkan tradisi berpikir kritis.

Karya terbesar berpikir kritis sepanjang sejarah adalah, barangkali, trilogi kritik oleh Immanuel Kant. Kritik terhadap akal murni, kritik terhadap akal praktis, dan puncaknya kritik terhadap penilaian. Kritik akal murni dari Kant berhasil mengkritik mereka yang berpegang kepada, hanya, pengetahuan a priori, yaitu para idealis. Di saat yang sama, Kant mengkritik mereka yang hanya berpegang kepada pengetahuan empiris. Solusi dari Kant adalah sintesa antara pengetahuan a priori dengan pengetahuan empiris. Russell setuju dengan pemikiran Kant ini.

Sedangkan kritik terhadap akal praktis menghasilkan berbagai macam pemikiran moral. Kant, setelah mengkritik berbagai macam pemikiran moral, mengajukan kewajiban moral adalah kebajikan yang disetujui oleh setiap orang yang berakal, dapat dilakukan kapan saja, dapat dilakukan di mana saja, dan dapat dilakukan oleh siapa saja. Contohnya, “Jangan mencuri.” Tentu saja, ada kebajikan moral yang hanya memenuhi sebagian dari empat kriteria di atas. Misalnya, “Bantulah orang miskin.” Hanya bisa dilakukan oleh orang yang mampu.

Russell tampaknya tidak sepakat dengan Kant. Russell lebih condong ke moral asas manfaat (utilitarian). Kebajikan moral adalah kebajikan yang memberi manfaat terbesar bagi seluruh umat. Sementara, pemikiran Kant lebih dekat ke kontraktual.

Terakhir, kritik terhadap penilaian menghasilkan ragam penilaian estetik dan teleologis. Kita sudah membahas ini pada tulisan saya yang sebelumnya berkenaan dengan intuisi cinta. Yang menarik, hasil akhir kritik penilaian (dan trilogi kritik) adalah antinomi atau paradoks. “Saya cinta Rara.” Tapi, “Panca tidak cinta Rara.” Mana yang benar? Saya atau Panca? Cinta atau tidak cinta? Dua penilaian tentang cinta di atas adalah paradoks, atau antinomi, yang tidak bisa disintesiskan.

Lyotard memuji-muji pemikiran antinomi dari Kant ini. Lyotard mengembangkan pemikiran disensus – perbedaan pendapat. Awalnya, Lyotard mengkaji kondisi penduduk asli di Kanada dengan menggunakan pendekatan “language game” dari Wittgenstein. Language game menyatakan bahwa bahasa hanya bisa dipahami, dengan tepat, dalam konteks pemakaiannya (game). Sehingga, menerjemahkan satu bahasa ke bahasa lain pasti ada bagian yang tidak akurat, tidak tepat. Lyotard menyebut perbedaan antara beragam bahasa itu sebagai “different” yang merupakan bentuk dari antinomi. Perbedaan semacam itu tidak akan pernah bisa diseragamkan, tidak pernah ada konsensus, hanya ada dissensus.

Ringkasan Batas-Batas

Mari kita ringkas, untuk sementara, batas-batas filsafat. Pertama, Hegel menyatakan bahwa batas filsafat adalah tidak ada. Karena pengetahuan manusia, termasuk filsafat, terus menerus bergerak menuju “pengetahuan absolut.” Kedua, Russell menyatakan batas-batas filsafat adalah uji empiris. Meski demikian, filsafat tetap punya peran besar dengan melakukan kajian kritik. Ketiga, Kant menerapkan kajian kritik yang menemui batas-batas filsafat berupa antinomi atau paradoks. Dengan demikian, kita masih tidak menemukan kata sepakat tentang batas-batas filsafat.

Heidegger melangkah lebih jauh untuk mengatasi antinomi dari Kant dengan cara mendestruksi filsafat, khususnya metafisika. Pendekatan Heidegger adalah fenomenologi eksistensial, yang sampai sekarang, berkembang menjadi pendekatan hermeneutika.

Fenomenologi Eksistensial Heidegger

Heidegger meng-kritik filsafat Barat yang berniat membahas “being” tapi dengan melupakan “being.” Sejak jaman Plato sampai Nietzsche, menurut Heidegger, filsafat telah melupakan being. Filsafat harus kembali membahas being (atau wujud).

Heidegger membedakan being (atau wujud) menjadi dua. Pertama, wujud ontical yang merupakan wujud yang hadir apa adanya. Dan kedua, wujud ontological yang merupakan wujud sejati apa adanya, bagaimana suatu wujud hadir, dan wujud yang menjadi sumber. Kita bisa memikirkan wujud ontical. Sementara, wujud ontological, kita hanya bisa memaknai dan mendekatinya. Selalu ada perbedaan antara wujud ontological dengan wujud ontical. Heidegger menyebut perbedaan ini sebagai “perbedaan ontologis.”

Heidegger memulai analisis fenomenologi eksistensial dengan menciptakan istilah wujud manusia sejati sebagai “dasein.” Manusia sebagai dasein selalu menemukan dirinya sebagai being-in-the-world atau wujud-dalam-dunia. Ke arah mana pun dasein menghadap, dia, selalu berada dalam dunia. Dasein tidak bisa memisahkan diri dari dunia. Percuma saja, kita mengasumsikan, bahwa kita bisa hidup tanpa dunia. Sama percumanya, kita menganalisis dunia yang terpisah dengan dasein (dan dunia lainnya).

Manusia bebas berpikir apa pun. Namun pikiran kita selalu terbatas ada dalam dunia. Sehingga pikiran manusia sejatinya adalah “memaknai” dunia. Semua pikiran manusia selalu melibatkan satu dan lain cara yang merupakan “memaknai” sesuatu. Tidak ada pemikiran yang benar-benar terbebas dari “memaknai.” Fenomenologi yang mengakui adanya ikatan (pikiran) manusia dan dunia ini selanjutnya kita kenal sebagai fenomenologi eksistensial.

Istilah dunia di atas pelu kita maknai secara luas. Dunia bermakna dunia fisik, dunia kerja, dunia komputer, dunia digital, dunia imajinasi, dan dunia lain-lainnya.

Dengan demikian batas-batas filsafat, menurut Heidegger, adalah kemampuan “memaknai” yang tidak terbatas. Dalam memaknai, Heidegger mencatat pentingnya rasa gelisah. Manusia adalah wujud yang senantiasa gelisah dengan masa depan wujudnya. Manusia selalu mengantisipasi masa depan – dengan rasa gelisah. Gelisah untuk memastikan masa depan yang lebih baik. Gelisah memikirkan nasib umat manusia. Gelisah memikirkan ancaman perusakan iklim. Gelisah memikirkan korupsi yang makin menjadi-jadi. Gelisah bermakna negatif dan positif.

Begitu besarnya peran “memaknai” atau interpretasi dalam filsafat pasca Heidegger maka mendorong lahirnya hermeneutika. Sebuah filsafat yang mendalami seluk-beluk interpretasi.

Russell tidak banyak komentar terhadap Heidegger. Padahal mereka hidup sejaman sampai akhir abad 20. Russell hanya sedikit komentar bahwa Heidegger adalah filsuf yang aneh. Filsuf yang mengandalkan analisis terhadap rasa gelisah. Heidegger menimpali dengan menyindir adanya filsuf yang malas untuk berpikir.

Yang menarik dari filsafat adalah mereka bebas saling kritik, bahkan sampai kritik yang sangat pedas, seperti kasus saling sindir Russell dan Heidegger. Tetap saja, filsafat generasi berikutnya bisa mengambil pelajaran dari saling kritik mereka.

Sejak jaman Heidegger menerbitkan bukunya di 1927, filsafat mulai bergerak dari fokus metafisika menjadi ontologi. Pergeseran ini mendapat dukungan angin segar dari pemikir postmodern, khususnya Derrida. Metafisika makin terpojok di ruang sempit samar-samar dunia filsafat.

Dunia mendapat kejutan besar ketika salah satu tokoh postmodern, yaitu Deleuze (1925 – 1995), mengatakan, “Saya adalah metafisikawan murni. Apa asyiknya filsafat tanpa metafisika?” Tiba-tiba, metafisika menjadi kuat lagi di jantungnya filsafat.

Filsafat Difference Deleuze

Deleuze sangat kreatif. Kemampuannya membaca sejarah filsafat begitu mempesona. Kemudian, Deleuze memodifikasi sejarah filsafat menjadi sistem filsafat yang baru dan orisinal. Deleuze mendefinisikan filsafat sebagai menciptakan konsep-konsep baru. Dan konsep-konsep baru ini, dalam contoh kasus Deleuze, bisa kita peroleh dengan cara membalik konsep-konsep yang sudah ada dalam sejarah filsafat.

Deleuze membalik prioritas “identitas” terhadap “difference.” Sejak awal sejarah, khususnya sejak era Aristoteles, identitas mendapat posisi paling utama. Deleuze membaliknya menjadi difference adalah yang utama, lalu diikuti oleh identitas.

Meja adalah meja. Kursi adalah kursi. Meja memiliki identitas sebagai meja. Sedangkan kursi mempunyai identitas sebagai kursi. Identitas meja, atau kursi, adalah yang paling utama. Karena ada identitas, kemudian, kita menciptakan konsep difference: meja berbeda dengan kursi. Dalam contoh ini, difference muncul karena ada identitas.

Deleuze membalik konsep seperti itu. Yang benar justru karena ada difference maka muncul identitas. Jadi, difference lebih utama dari identitas.

Meja adalah totalitas dari seluruh difference yang bukan meja. Meja adalah totalitas bukan kursi, bukan lantai, bukan dinding, dan bukan lain-lainnya. Seluruh difference inilah yang paling utama, yang kemudian, membentuk identitas meja.

Deleuze lebih memilih simbol difference x adalah dx, bukan negasi x, bukan -x. Sehingga totalitas dari difference adalah, dalam rumus matematika, integral kalkulus dari dx. Dan, proses integrasi ini adalah difference-in-itself atau perbedaan-dalam-diri.

Konsep difference ini, menurut saya, mempunyai beberapa keunggulan dibanding identitas. Pertama, eksistensi bergantung kepada eksistensi yang lain. Kedua, dinamika bersama yang lain menjadi penting. Ketiga, dengan difference ini, sepatutnya kita tidak bersikap egois. Segala yang ada saling terhubung.

Selanjutnya, Deleuze membahas konsep waktu. Pertama, adalah waktu sirkular. Bulan berputar mengelilingi bumi, setiap hari. Matahari terbit kembali, setiap pagi. Waktu berjalan, lalu, kembali seperti ke titik awal lagi. Kedua, konsep waktu sebagai imajinasi. Waktu sejatinya tidak ada. Waktu adalah imajinasi yang diciptakan oleh manusia. Dan, terakhir, konsep waktu yang kreatif. Yaitu, waktu adalah pengulangan dari difference secara abadi. Deleuze menyebutnya sebagai repetition-for-itself atau pengulangan-untuk-diri.

Sampai di sini, kita bisa bertanya di mana batas-batas filsafat? Karena filsafat adalah proses kreatif menciptakan konsep-konsep baru yang berbeda-beda maka batas-batas filsafat adalah tidak ada. Selama ada konsep baru maka selalu ada filsafat. Selama manusia berpikir kreatif maka manusia menghidupkan kembali filsafat.

Heidegger, dan murid-muridnya, yang menggaungkan proyek destruksi metafisika, tidak berhasil menggusur metafisika difference dari Deleuze ini. Karena proyek destruksi itu berdasar pada konsep difference ontological. Sementara, konsep difference dari Deleuze, justru, selaras dengan difference ontological itu. Jadi, metafisika masih tetap berjaya.

Vattimo mengusulkan konsep “weak thought” yang bisa menjadi solusi untuk semua itu.

Weak Thought Vattimo

Pada akhir abad 20, Vattimo menggulirkan konsep “weak-thought” (pikiran-lemah). Apa pun hasil pikiran kita, apa pun konsep kita, apa pun hasil kontemplasi kita tetap ada sisi lemahnya. Meski demikian, sisi lemah ini bukanlah suatu kelemahan. Justru, karena kita yakin ada sisi lemah maka kita akan berjuang untuk terus memperbaiki diri. Sehingga sisi lemah ini, sejatinya, justru menjadi kekuatan dari konsep itu sendiri.

Charles Taylor, pada awal abad 21, mengenalkan konsep struktur-dunia tertutup versus struktur-dunia terbuka. Konsep weak-thought dari Vattimo, tampak, selaras dengan struktur-dunia terbuka. Yaitu struktur dunia yang terbuka dengan konsep-konsep baru. Baik konsep baru tersebut bersifat imanen atau transenden. Dengan demikian, struktur-dunia terbuka mampu untuk terus bergerak maju.

Sementara, struktur-dunia tertutup sudah merasa konsepnya kuat dan sempurna. Sehinga tidak perlu ada dinamika. Masalah makin rumit ketika struktur-dunia tertutup ini berbenturan dengan ragam perbedaan. Resiko terjadi kekerasan menjadi besar.

Vattimo menyusun weak-thought berangkat dari dialektika Hegel dan dialektika-reason Sartre. Ditambah lagi dengan difference ontological dari Heidegger dan dekonstruksi dari Derrida maka wajar saja kita harus menerima konsep weak-thought. Semua pengetahuan kita, konsep kita, tidak pernah berdiri mandiri secara mutlak. Nilai kebenaran dari pengetahuan kita tergantung dari sistem verifikasi. Sedangkan sistem verifikasi kita dipengaruhi oleh pengalaman dan interpretasi kita. Maka suatu pengetahuan dinyatakan benar karena hasil verifikasinya benar. Jika kita menerapkan sistem verifikasi yang berbeda maka, mungkin saja, hasil verifikasinya ikut berbeda. Tentu saja, tugas kita adalah menyempurnakan pengetahuan secara terus-menerus.

Dengan konsep weak-thought maka di mana batas-batas filsafat? Tidak ada batas bagi filsafat. Setiap konsep filsafat adalah weak-thought sehingga masih ada peluang untuk disempurnakan. Dan, ketika, konsep itu sudah sempurna, sejatinya juga merupakan weak-thought. Maka proses penyempurnaan terus berlangsung tanpa henti, tanpa batas.

Dengan karakter konsep filsafat yang dinamis ini saya merumuskan konsep pancajati yang menempatkan karakter dinamis sebagai yang paling utama.

Konsep Pancajati

Lima karakter kebenaran sejati, saya rangkum, menjadi pancajati. Pertama, karakter kebenaran adalah dinamis. Kebenaran konsep filsafat, misalnya, bersifat dinamis. Konsep yang benar untuk hari ini, di tempat ini, bisa berubah berdasar ruang dan waktu. Begitu juga kebenaran sains terus berubah secara dinamis. Klaim kebenaran dogmatis perlu terus diselidiki.

Kedua dan ketiga, karakter kebenaran adalah merupakan hasil verifikasi berdasar cakrawala tertentu. Klaim terhadap suatu kebenaran perlu diverifikasi. Misal kebenaran pernyataan rasional perlu diverifikasi berdasar aturan yang berlaku dalam cakrawala rasional. Begitu juga kebenaran empiris perlu diverifikasi secara empiris dengan standar yang berlaku pada cakrawala sains misalnya.

Tentu saja, hasil verifikasi bisa saja afirmasi atau negatif. Verifikasi dengan standar cakrawala yang berbeda, berpeluang, memberikan hasil yang berbeda. Pernyataan bahwa matahari terbenam setiap 24 jam benar untuk penduduk di bumi. Sedangkan bagi orang yang berada di bulan atau Mars, misalnya, akan memberikan hasil verifikasi yang salah. Hal ini disebabkan oleh konteks cakrawala pembahasan yang berbeda.

Keempat dan kelima, karakter kebenaran bergantung kepada interpretasi dan pengalaman. Verifikasi kebenaran suatu konsep tergantung kepada cakrawala. Sementara, cakrawala itu sendiri berkembang dari pengalaman dan interpretasi masing-masing individu. Karena pengalaman setiap orang adalah dinamis maka kebenaran itu juga dinamis.

Apa jawaban pancajati terhadap pertanyaan batas-batas filsafat? Batas-batas filsafat adalah dinamika itu sendiri. Dengan demikian, batas-batas filsafat adalah tidak ada. Selama manusia terus bergerak dinamis maka filsafat juga ikut dinamis.

Kesimpulan Batas Filsafat

Sebagian besar pembahasan kita tentang batas filsafat menguatkan bahwa batas-batas filsafat adalah tidak ada. Sedikit berbeda adalah Russell. Di satu sisi, Russell setuju bahwa filsafat tidak ada batas dengan melakukan kajian kritik, di sisi lain, filsafat dibatasi oleh penemuan sains yang sudah terkonfirmasi dengan baik.

Russell sendiri adalah pendiri aliran filsafat terbesar di dunia yaitu filsafat analytic yang banyak berkembang di US, UK, Austria, Australia, dan lain-lain. Sehingga, keyakinan bahwa filsafat, di satu sisi, dibatasi oleh empirisme ilmiah, diyakini secara luas. Di era kontemporer ini, filsafat analytic mengembangkan banyak pemikiran spekulatif berdasar hasil riset empiris terbaru. Dengan fakta ini, bahkan kita bisa mengatakan bahwa batas-batas filsafat adalah empirisme sebagai titik berangkat dan sekaligus sebagai titik akhir.

Sains empiris paling maju saat ini, salah satunya, adalah fisika. Mari kita coba mengkaji, salah satu, penemuan paling hebat yaitu fisika quantum atau mekanika quantum. Fisika quantum secara khusus mendalami penelitian tentang partikel-partikel subatomik semisal elektron, kuark, foton, dan lain-lain. Fisika quantum berbeda dengan pendahulunya yaitu fisika klasik Newton. Dalam pandangan fisika klasik, alam semesta ini diatur oleh aturan yang determiistik, semisal hukum Newton. Sementara, fisika quantum justru menyatakan bahwa alam semesta, terutama subatomik, bersifat tidak deterministik.

Sifat tidak deterministik ini membingungkan para peneliti. Terjadi beragam interpretasi terhadap quantum, dan alam semesta. Pertama, interpretasi Copenhagen menyatakan bahwa kita tidak akan pernah bisa memastikan alam quantum. Kita hanya bisa estimasi secara probabilistik – karena benar-benar tidak deterministik.

Kedua, interpretasi hidden-variable, yang didukung Einstein, menyatakan bahwa kita tidak bisa memprediksi quantum secara pasti karena masih ada yang tersembunyi, saat ini. Suatu saat nanti, jika hidden-variable itu sudah terungkap maka kita akan bisa memprediksi quantum dengan tepat. Akhir abad 20, teorema Bell berhasil membuktikan bahwa interpretasi hidden-variable adalah salah. Tetapi, para pendukungnya, tampaknya, masih tetap bersikeras hendak menemukan hidden-variabel itu.

Ketiga, interpretasi multi-world yang menyatakan bahwa sifat tidak deterministik itu hanya karena kita melihatnya di satu dunia ini. Sejatinya, semua prediksi quantum itu terjadi seluruhnya secara deterministik di banyak dunia, multi-world. Hanya saja, bagian mana yang terjadi dunia ini, dan bagian mana yang terjadi di dunia lain tampak tidak deterministik. Jika kita melihat dari seluruh dunia yang ada maka kejadian itu adalah deterministik. Interpretasi multi-world ini tampak menarik. Hanya saja kita sulit verifikasi keabsahannya.

Keempat, interpretasi runtuh-spontan yang menyatakan bahwa terjadi keruntuhan secara spontan. Sehingga, bila kita memprediksi dalam rentang waktu yang cukup lama akan tampak tidak deterministik. Sedangkan bila kita mengetahui kondisi sesaat sebelum “kolaps” maka kita akan bisa memastikan arah “kolaps” tersebut. Karena kolaps itu terjadi spontan maka tidak cukup waktu bagi kita untuk mengamati – apalagi memprediksinya. Bagi para peneliti, dan pengamat, akan tetap tampak tidak deterministik.

Dari uraian di atas, tampak bahwa sains empiris, semisal fisika, tidak punya batas deterministik. Batas penelitian fisika quantum adalah tidak ada batas, tidak deterministik. Apa lagi penelitian sains sosial, lebih luas, dan lebih tidak deterministik lagi.

Sehingga, meski pun Russell membatasi filsafat dengan empirisme, hasil akhirnya, tetap saja, batas-batas filsafat adalah tidak ada. Sekali lagi, kita bisa menyimpulkan bahwa batas-batas filsafat adalah tidak ada.

Lalu, apa manfaatnya kita mengkaji filsafat yang tanpa batas itu? Manfaat filsafat akan kita bahas di bagian berikutnya.

Batas Cinta dan Cantik

Setelah kita menyelidiki batas filsafat, kini gilirannya, kita membahas batas cinta dan cantik.

Kita bisa mengira batas dari cinta adalah benci, tidak adanya cinta. Wajar kita berpikir begitu. Sayangnya, dalam sejarah, sedikit sekali para pemikir dunia mengkaji tentang benci. Para pemikir dunia justru lebih banyak membahas tentang cinta itu sendiri.

Ada apa dengan benci?

Tidak apa-apa dengan benci. Karena benci, sejatinya, adalah tidak ada. Benci adalah tidak adanya cinta. Karena semua realitas yang ada adalah cinta atau manifestasi dari cinta maka benci itu tidak ada. Dengan demikian, pernyataan bahwa batas dari cinta adalah benci sama maknanya dengan batas dari cinta adalah tidak ada. Pada bab berikutnya, kita membahas cinta dengan lebih mendalam.

Sedangkan batas dari cantik, kita mengira, adalah tidak cantik. Tetapi manifestasi dari cinta adalah selalu cantik. Sehingga semua yang ada selalu cantik. Dengan demikian, pernyataan bahwa batas dari cantik adalah tidak cantik sama artinya dengan batas dari cantik adalah tidak ada. Dalam dua bab berikutnya, kita akan membahas tentang cantik dengan lebih mendalam.

Kita bisa menyimpulkan: batas cinta dan cantik adalah tidak ada. Cinta dan cantik, sama-sama, tidak punya batas.

Lanjut ke Manfaat Filsafat
Kembali ke Philosphy of Love

Blended Learning: Optimisme Dunia Pendidikan

Dunia pendidikan berjalan dengan memikul beban teramat berat akibat pandemi. Sejatinya, semua sisi kehidupan umat manusia, saat ini, sama-sama terimbas dampak pandemi. Dunia pendidikan adalah salah satu bidang yang amat berat kesulitannya. Untungnya, teknologi digital, saat ini sudah berkembang pesat. Maka kita punya harapan besar untuk bisa membangun kembali dunia pendidikan dengan memanfaatkan teknologi digital dan teknologi online secara bijak. Blended learning menjadi salah satu harapan di dunia pendidikan.

Berikut ini saya sajikan, dalam bentuk tanya-jawab wawancara, beberapa ide tentang blended learning.

Tanya (T): Di saat pandemi ini, banyak siswa dan sekolah yang menyelenggarakan pembelajaran secara daring (online). Paman APIQ sendiri sudah merintis model pembelajaran online lebih dari 20 tahun. Bagaimana tanggapan paman dengan situasi seperti ini? Dan, apakah itu bisa kita sebut sebagai blended learning?

Jawab (J): Benar, saat ini, kita berada dalam situasi sulit pandemi. Di satu sisi, benar-benar menyulitkan bagi siswa, guru, orang tua, sekolah, dan negara. Di sisi lain, kesulitan ini, justru menjadi peluang besar bagi kita untuk melejitkan dunia pendidikan Indonesia.

Saya akan sedikit cerita pengalaman saya bereksperimen dalam blended learning di tahun 2000. Saat itu, internet masih susah. Di sekolah belum ada internet. Di kampus hanya ada internet di tempat-tempat khusus, misal lab komputer. Di dunia bisnis, hanya perusahaan tertentu yang terhubung dengan internet. Dan, tentu saja, handphone (mobile phone) masih terbatas dan mahal.

Dengan keterbatasan teknologi semacam itu, saya mencoba blended learning dengan menggabungkan proses pembelajaran konvensional dan proses pembelajaran memanfaatkan teknologi internet.

Saat itu, saya hanya memanfaatkan email (surel) dan web untuk pembelajaran. Di luar dugaan, siswa begitu antusias bisa belajar melalui internet. Saya perhatikan siswa begitu senang dengan hanya mempunyai akun email. Dan, lebih gembira lagi, email itu bisa mereka manfaatkan untuk belajar.

Situasi berbeda dengan saat ini. Beberapa anak justru ada yang terbebani karena beratnya belajar secara online. Mereka bosan dan lelah. Hasil pembelajaran tidak maksimal. Kita perlu solusi yang tepat untuk situasi ini. Padahal teknologi justru makin canggih dan mudah di masa kini.

T: Dengan pengalaman Paman seperti itu maka apakah blended learning di masa lalu berbeda dengan blended learning di jaman sekarang?

J: Tapat, selalu berbeda antara blended learning masa lalu dan masa kini. Selalu ada dinamika. Bahkan untuk masa depan, blended learning, saya yakin, beda juga. Secara umum, blended learning adalah proses pembelajaran yang menggabungkan proses pembelajaran konvensional dengan pembelajaran berbasis teknologi digital online. Karena terjadi lompatan “disrupsi” teknologi maka juga akan ada lompatan bentuk model blended learning.

T: Kita menyaksikan perubahan teknologi dan perubahan perilaku para siswa, terutama gen milenial. Bagaimana Paman melihat perkembangan blended learning?

J: Pengamatan yang bagus itu: perubahan perilaku siswa. Dalam menentukan pilihan model blended learning, kita perlu menempatkan siswa sebagai yang paling utama. Kemudian, kita mempertimbangkan berbagai pilihan teknologi mutakhir yang tersedia. Dan, tentu saja, kita perlu mendesain kurikulum yang tepat, khususnya di masa pandemi ini. Saya mengusulkan kurikulum yang “sedikit tapi menggigit.”

Perkembangan blended learning, saat ini, menurut saya, kita belum menemukan model yang paling tepat. Perlu kajian lebih mendalam.

Pada tahun 2008an saya mencoba blended learning berbasis video, misal melalui youtube. Meski kita bisa mengakses youtube ternyata kecepatan internet di Indonesia belum memadai waktu itu. Saya bergeser ke web. Dan, tahun 2008, akses web di Indonesia, tepatnya Bandung, sudah bagus. Saya mengajar mahasiswa melalui tatap muka di kelas, dengan bantuan media elektronik tentunya. Mahasiswa berdiskusi dengan saya dan mahasiswa lainnya secara langsung. Mereka, para mahasiswa, presentasi di depan kelas.

Di saat yang sama, saya meminta para mahasiswa mengirimkan semua portofolio mereka ke web saya. Semua tugas kuliah, ujian tengah semester, dan ujian akhir semester, saya minta untuk dikirimkan ke web. Semua berjalan dengan lancar. Saya memberi kemudahan kepada mahasiswa, mereka, bisa memperbaharui (update) tugas-tugas mereka kapan saja. Bagi saya, sebagai dosen, memudahkan untuk mengevaluasi hasil belajar para mahasiswa. Tambahan lagi, hasil belajar mahasiswa ini bisa dibaca oleh seluruh civitas akademika ITB, bahkan oleh siapa pun.

Baru pada tahun 2012, saya perhatikan akses internet untuk media video menjadi mudah diakses di Indonesia, khususnya Bandung.

T: Apakah model blended learning yang sukses di satu tempat bisa diterapkan untuk tempat lain?

J: Saya kira tidak bisa. Misalnya, tahun 2012, di Bandung sudah mudah untuk akses video melalui internet. Sementara, di desa, barangkali masih sulit. Bahkan di tahun ini, 2021, akses internet di desa berbeda jauh dengan akses di kota. Saya pernah mengkaji nilai ketimpangan berbagai wilayah di Indonesia dalam akses internet.

T: Dengan perbedaan setajam itu dalam akses teknologi, bisa disebut sebagai ketimpangan, bagaimana kita bisa menerapkan blended learning dengan sukses dalam skala nasional?

J: Sulit, tapi kita bisa. Saya optimis. Dunia pendidikan Indonesia akan makin maju dengan menerapkan blended learning yang tepat. Ditambah lagi, kita punya menteri pendidikan, Mas Nadiem, yang sangat kuat dalam teknologi digital.

Model-Model Blended Learning

T: Apakah ada model blended learning yang paling tepat untuk Indonesia?

J: Ada banyak model blended learning. Tampaknya, tidak ada kepastian model mana yang paling cocok untuk Indonesia. Agar berhasil, menerapkan blended learning, kita perlu mengkajinya, menyusun strategi, menerapkan, dan kemudian melakukan koreksi secara dinamis.

T: Menurut Paman, model yang mana paling tepat bagi Indonesia?

J: Model yang paling tepat adalah yang paling memberikan hasil terbaik tergantung dengan kondisi siswa, tenaga pendidik, dan sosial budaya. Untuk Indonesia, saya kira, kita perlu membagi Indonesia menjadi 3 wilayah atau lebih. Misal, wilayah A adalah wilayah yang di desa, di mana, sulit akses internet, bahkan mungkin saja sulit mendapat akses energi listrik. Bisa jadi di wilayah tersebut lebih kuat bahasa daerah dari bahasa Indonesia, apa lagi, bahasa Inggris.

Wilayah B adalah wilayah semacam kota kecil semisal kota, kabupaten, atau kecamatan. Umumnya, wilayah B sudah tersedia akses internet. Akses listrik terjamin. Namun masih ada beragam kendala teknis di wilayah B ini.

Sementara wilayah C adalah wilayah kota besar semisal Jakarta, Bandung, Medan, Surabaya dan lainnya. Akses internet sudah mudah dan tersedia banyak layanan. Sumber-sumber pembelajaran juga tersedia dalam jumlah berlimpah di kota besar. Namun, tentu saja, ada masalah khas bagi orang-orang di kota.

Masing-masing dari wilayah di atas akan membutuhkan model blended learning yang bisa saja berbeda-beda.

T: Nah, seperti apa itu lebih detilnya, Paman?

J: Mudahnya, secara prinsip, ada dua model blended learning: utamakan tatap muka (face-to-face-driver) dan utamakan online (online-driver).

Hipotesis awal kita adalah wilayah A, sekolah yang di desa, akan lebih tepat menerapkan model utamakan-tatap-muka. Pembelajaran secara umum, sebagian besar berlangsung tatap muka. Sedangkan hanya sebagian kecil yang belajar melalui online atau media digital.

Sementara wilayah C, kota besar, akan lebih tepat dengan model utamakan-online.

T: Tetapi, sekarang, sedang pandemi, apakah bisa mengutamakan tatap muka?

J: Betul. Pandemi harus menjadi pertimbangan utama. Kita seperti dipaksa untuk menerapkan model utamakan-online. Apakah harus seperti itu? Saya kira tidak. Memang butuh kajian mendalam untuk menjawab lebih tepatnya.

Sebelum itu, mari kita diskusikan dulu beberapa alternatif model blended learning. Rotation (rotasi) di mana siswa berganti jadwal secara periodik antara kelas tatap muka dengan kelas online.

Flex (lentur) di mana sebagian besar dari kurikulum disampaikan secara online dan guru siap sedia bila sewaktu-waktu diperlukan untuk tatap muka atau memberi dukungan tertentu.

Labs di mana sebagian besar kurikulum disampaikan secara online atau digital di ruang laboratorium atau ruang khusus. Biasanya tetap dilaksanakan kelas tatap muka di waktu yang terjadwal.

Self-blend (mandiri) di mana siswa memilih sendiri kebutuhan belajar secara online sesuai tingkat dan kemajuan masing-masing.

Kita bisa juga membuat kombinasi dari model-model di atas sehingga membentuk model yang baru. Bahkan kita juga bisa berkreasi mendesain model blended learning yang baru, yang unik, yang khas dengan wilayah kita sendiri.

Saya sendiri meyakini bahwa konsep blended learning ini bersifat terbuka. Artinya, penggunaan teknologi bisa saja berubah sesuai perkembangan jaman. Termasuk, bila wilayah sekolah dekat dengan hutan, barangkali bisa saja belajar itu di-blend dengan pembelajaran di hutan, pembelajaran di sungai, di sawah, atau lainnya.

Kembali kepada situasi pandemi, apakah kita dipaksa untuk sepenuhnya belajar secara online? Saya melihatnya, kita dipaksa untuk menerapkan blended learning. Dari pengalaman blended learning, yang terpaksa karena pandemi ini, kita memperoleh banyak pelajaran dan pengalaman yang menarik.

T: Pelajaran penting apa saja yang kita peroleh selama menerapkan blended learning di masa pandemi?

J: Pertama, kita jadi tahu bahwa penyebaran teknologi di negara kita memang timpang. Di wilayah kota besar, tersedia hampir semua teknologi yang diperlukan. Sementara, di desa-desa pelosok, sangat terbatas kemampuan akses teknologi. Kedua, teknologi saja tidak cukup menjadi solusi. Ambil contoh di kota, yang teknologinya memadai, proses dan hasil belajar secara online masih banyak masalah. Kita perlu pertimbangan dan strategi yang lebih luas.

Ketiga, budaya digital menjadi modal utama untuk maju. Guru dan orang dewasa banyak yang gagap dengan teknologi digital yang baru. Sementara, anak-anak milenial cenderung lebih mudah beradaptasi. Bagaimana pun ada resiko-resiko baru di dunia digital termasuk penipuan dan bulying. Keempat, kita perlu komitmen kuat untuk menjalankan blended learning. Terutama komitmen anggaran untuk kegiatan belajar mengajar yang masih baru ini. Kelima, kita perlu merenungkan kembali apa makna hakiki dari pendidikan sejati.

Teknologi Blended Learning

T: Barangkali kita fokus, untuk kali ini, ke masalah teknologi. Apa teknologi terbaik untuk blended learning?

J: Semua teknologi adalah baik untuk blended learning dan semua teknologi adalah buruk untuk blended learning. Dalam hal ini, teknologi bagai pedang bermata dua, bisa membantu, di saat yang sama, bisa membuat luka. Sehingga yang terpenting adalah bagai mana kita memanfaatkannya.

T: Bisakah disebutkan teknologi tertentu sebagai contohnya?

J: Kita bisa membagi teknologi menjadi sinkron dan asinkron (tidak sinkron). Sinkron adalah teknologi yang memfasilitas kegiatan belajar mengajar secara sinkron yaitu waktu guru mengajar, harus secara bersamaan, siswa belajar dengan mendengar dan melihatnya. Misal Zoom, Meet, video call termasuk sinkron. Sedangkan asinkron justru waktu guru mengajar tidak serentak dengan waktu belajar siswa. Misal guru membuat rekaman mengajar untuk kemudian di-share ke siswa.

Belajar secara konvensional, tatap muka di kelas, adalah belajar secara sinkron. Maka ketika pandemi, belajar secara online, banyak yang menerapkan secara sinkron juga. Hal ini berdampak kelelahan yang luar biasa. Belajar di kelas selama 2 jam tatap muka terasa baik-baik saja bagi siswa. Sementara, belajar online 2 jam, dengan menatap layar hp, tentu sangat melelahkan.

Kita perlu lebih mendayagunakan kekuatan belajar asinkron. Guru bisa membuat materi lebih awal. untuk kemudian, siswa bisa belajar dengan rentang waktu yang lebih fleksibel.

T: Apakah sekolah, atau kementrian, perlu menciptakan teknologi khusus untuk blended learning?

J: Ide menarik itu. Saya kita perlu kajian khusus untuk menjawabnya. Dugaan saya, kementrian perlu menciptakan teknologi khusus untuk sebagian kecil blended learning. Sementara, sebagian besar blended learning memanfaatkan teknologi yang sudah tersedia secara umum.

Budaya Digital

T: Ketika teknologi saja tidak memadai sebagai solusi maka apa saja yang harus kita siapkan untuk suksesnya blended learning?

J: Salah satu yang paling penting adalah budaya belajar mengajar di dunia digital. Para siswa, anak-anak milenial, terlahir dalam dunia digital. Sehingga para siswa dengan cepat bisa beradaptasi dengan blended learning. Sementara para guru, terutama yang senior, bisa saja tergagap oleh teknologi baru.

T: Jika anak-anak milenial bisa beradaptasi dengan teknologi, bagaimana mereka bisa bosan dalam belajar online?

J: Pengamatan yang bagus. Kesalahan bukan pada siswa. Tetapi kepada model belajar online itu sendiri. Banyak kejadian, yang menganggap belajar online itu hanya memindahkan model belajar konvensional ke media online digital. Tentu saja itu akan gagal. Kita butuh budaya digital dalam blended learning.

T: Seperti apa budaya digital itu?

J: Pertama, kita, sebagai guru, perlu punya rencana dan strategi untuk suksesnya blended learning. Misal, kita menetapkan, berdasar beberapa kajian, berapa porsi proses belajar sinkron dan asinkron. Perkiraan saya, seharusnya, lebih banyak asinkron. Dengan demikian siswa punya pilihan belajar lebih fleksibel.

Kedua, bagaimana kita bisa mengajar dengan efektif. Bukan hanya memberi pertanyaan atau memberi tugas ke siswa. Banyak yang terjadi adalah guru hanya memberi pertanyaan dan tugas ke siswa. Tentu saja siswa, dan orang tua, merasa terbebani.

Ketiga, bagaimana kita bisa memastikan siswa berhasil mengakses proses pembelajaran. Dan “program promosi” apa yang bisa kita lakukan untuk terus menjaga minat siswa agar aktif dengan pembelajaran online.

Dan masih banyak yang bisa perbaiki. Salah satu yang penting adalah membuka saluran feedback dari siswa dan orang tua – serta masyarakat umum. Dengan feedback ini, kita bisa terus memperbaiki blended learning.

Komitmen Anggaran

T: Mempertimbangkan perlunya proses transformasi budaya dan pengembangan teknologi maka berapa besar anggaran untuk blended learning?

J: Untuk skala lokal atau nasional?

T: Kedua-duanya, lokal dan nasional.

J: Baik, mudah saja untuk menjawab itu. Anggaran yang kita perlukan adalah perlu kajian dulu.

Saya kira, anggarannya memang cukup besar. Bila kita berhasil menerapkan blended learning maka anggaran besar itu tidak masalah. Karena hasil dari blended learning adalah mengantarkan generasi muda ke masa depan cerah. Jauh lebih bernilai dari anggaran yang dikeluarkan.

Lagi pula, blended learning akan berhasil menghemat banyak hal dan memberikan efisiensi yang tinggi. Beberapa lembaga bisnis sudah mecoba menerapkan blended learning dengan baik dan menguntungkan. Memang, untuk layanan umum pendidikan kita perlu lebih cermat lagi. Saya yakin, kita bisa.

Ada Bersama Siapa: Aku, Kau, dan Dia

Bersama siapa Anda hidup? Menentukan kualitas hidup Anda – dan kualitas mati Anda.

Kita, selalu hidup bersama alam semesta, bersama yang lain, bersama masalah, bersama Tuhan, dan bersama dunia digital. Sikap kita, cara pandang kita, dalam hidup bersama akan menentukan kualitas akhir kita. Kabar baiknya, kita bisa memilih cara pandang itu.

Kisah Ajaib Imam Al-Ghazali

Hidup Bersama Harta

Tampak jelas, hidup dalam kecukupan harta adalah suatu kebahagiaan. Benarkah begitu?

Ketika masih anak-anak, rajinlah sekolah. Lanjut kuliah, lulus dengan nilai terbaik. Bekerja di kantor dengan gaji tinggi. Hidup bahagia bersama harta. Bukankah itu cita-cita mulia? Dan, apalagi, seluruh hidup kita jalani dengan taat kepada hukum yang berlaku. Bahagialah hidupmu.

Nyatanya, hidup bersama harta – dan jabatan – tidak selalu mudah. Kita sering membaca berita orang kaya ditangkap polisi karena narkoba – cantik pula dia. Bahkan sepasang pangeran dan putri Inggris ada yang dengan sengaja mengundurkan diri sebagai anggota kerajaan. Padahal, pangeran dan putri itu, tiap tahun dijamin seluruh kebutuhannya. Sekitar 30 milyard rupiah per tahun. Atau hampir 3 milyard per bulan mereka terima. Tetapi hidup bersama harta tidak dijamin bahagia. Mereka memilih bekerja sebagai warga biasa, mendapat uang dari jerih payahnya, lebih bermakna.

Bagaimana pun ada keunggulan hidup sebagai orang kaya. Sebagai pangeran, Anda bisa sewaktu-waktu, melepas gelar pangeran itu. Kemudian menjadi warga biasa. Sementara rakyat biasa, tidak bisa tiba-tiba mau jadi pangeran. Begitu juga orang kaya, bisa sewaktu-waktu, menghibahkan hartanya 2 T. Lalu menjalani hidup sebagai warga biasa. Sedangkan, orang miskin, tidak bisa sewaktu-waktu menjadi orang kaya.

Baik orang kaya atau pun orang tidak berpunya harta, mereka sama-sama, bisa hidup bahagia. Bisa juga, karena harta, menjadi sengsara.

Hidup Bersama Cinta

Anda yang sedang jatuh cinta barangkali sepakat dan percaya: hidup bersama cinta adalah yang paling bahagia.

Benar. Cinta menjadikan hidup lebih bahagia. Tiap detik menjadi penuh makna, bertabur cinta. Ke mana pun arah mata memandang, hanya ada cinta. Betapa bahagianya.

Dalam kadar yang lebih lembut, cinta menampakkan diri dalam bentuk hobi. Berbahagialah Anda yang bekerja sesuai hobi. Setiap hari, melakukan hobi digaji tinggi. Tampaknya, ideal sekali.

Orang yang hobi sepak bola, bekerja sebagai pemain bola. Nikmat luar biasa. Tapi, kita bisa membaca pengalaman bagaimana kisah akhir para atlet tingkat dunia? Ada yang terjerat narkoba. Ada yang terlibat kriminal. Dan ada macam-macam kesulitan.

Cinta dalam asmara barangkali lebih bahagia. Kita, juga, sering mendengar adanya cinta segitiga. Ada sang pendusta. Ada pengkhianat cinta. Yang awalnya, cinta, menjadikan hidup bahagia, berubah menjadi petaka. Hidup merana tidak ada obatnya.

Cinta bagai pedang bermata dua. Bisa bikin bahagia atau petaka. Bagaimana pun, setiap orang berhak hidup bahagia bersama cinta.

Hidup Bersama Tuhan

Hidup bersama Tuhan adalah cita-cita tertinggi bagi umat beragama. Sementara, mereka yang tidak beragama, harus merumuskan sendiri konsep hidup bersama tuhan.

Manusia yang mendaki jalan menuju hidup bersama Tuhan akan berhasil meraih puncaknya. Dalam kebersamaan Tuhan, tenggelam dalam cinta, hanyut dalam cinta, berenang dalam cinta.

Muncul kesadaran tertinggi. Akulah Tuhan. Akulah Kebenaran. Tingkat kesadaran tertinggi kedua muncul. Dialah Tuhan. Dialah Kebenaran. Dan, terakhir, tingkat kesadaran tertinggi sejati muncul. Engkaulah Tuhan. Engkaulah Kebenaran.

Al Ghazali dalam “Singgasana Bijaksana” menyatakan: “Maka dengan-Ku mendengar, dan dengan-Ku melihat… maka tiada lagi dualisme. Maka jika saja pijakan Anda kuat dengan rahasia yang mantap, sehingga dapat menundukkan “mabuk” Anda, Anda akan berkata, “Huwa” (Dia). Dan ketika kondisi ektase telah menguasai dan melampaui batas ketetapan, Anda akan berkata, “Anta” (Engkau).”

Akulah Kebenaran

Orang-orang suci berkata jujur ketika mengatakan, “Akulah Kebenaran.” Tidak masalah dengan orang suci itu. Tidak ada masalah pula dengan murid-murid terbaiknya.

Masalah muncul ketika orang awam mengatakan, “Akulah kebenaran.” Klaim sepihak yang bisa membawa bencana bagi masyarakat. Karena aku benar maka pihak lain adalah salah. Pihak lain adalah kafir, pihak lain adalah sesat. Semua yang berbeda dengan aku, pihak yang tidak sepaham denganku, adalah salah. Mereka harus diluruskan. Jika tidak bisa diluruskan maka dipatahkan saja.

Untung saja ada aturan dan undang-undang untuk menjaga kehidupan bersama. Meski mereka mengklaim yang paling benar, mereka harus tetap taat kepada aturan dan undang-undang. Tetapi mereka meng-klaim bahwa aturan dan undang-undang itu sendiri batil, tidak sah. Maka mereka tetap berusaha menegakkan klaim kebenaran mereka dengan beragam cara. Bahkan mereka rela mengorbankan apa saja, termasuk nyawa orang lain dan dirinya, demi klaim kebenaran sepihak itu.

Kita perlu lebih cermat menghadapi problem klaim kebenaran ini.

Dialah Kebenaran

Dia telah memberikan petunjuk melalui kitab dan alam semesta. Dia bermanifestasi di seluruh jagad raya. Tanda-tanda kemuliaanNya ada di seluh penjuru semesta. Ke mana pun kita menghadap hanya ada kebenaranNya.

Alangkah indahnya, segala sesuatu adalah manifestasiNya.

Masalah bisa saja muncul ketika ada mereka yang berbeda. Mereka yang seharusnya adalah manifestasiNya, bergeser menjadi sesuatu yang berbeda. Mereka adalah sekawanan babi. Mereka adalah sekawanan anjing. Mereka adalah najis. Mereka, mengapa jadi bukan manifestasi? Mereka adalah orang kafir. Mereka adalah orang sesat. Sebuah klaim kebenaran yang berbahaya.

Mereka yang tidak sepaham dengan – interpretasi – kitab saya adalah sesat. Mereka harus diluruskan.

Sekali lagi, kita beruntung sudah ada aturan dan undang-undang untuk menjaga kedamaian hidup bersama. Saling respek, saling hormat antara sesama perlu terus kita masyarakatkan. Dan, mereka adalah manifestasiNya.

Engkaulah Kebenaran

Tiada Tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau.

Engkau selalu hadir di depan mata. Ke mana pun aku melangkah, selalu berlimpah anugerahMu. Kitab suci adalah petunjukMu. Alam raya adalah manifestasiMu. Masyarakat luas adalah pancaran cahayaMu.

Indahnya, selalu menatap karuniaMu. Bahagianya selalu dialog bersamaMu. Asyiknya selalu berteman denganMu.

Ketika covid datang, itu adalah petunjuk dariMu. Pesan apa yang hendak Engkau sampaikan melalui pandemi? Engkau selalu menyapa dan membimbingku. Pandemi adalah ajakanMu untuk dialog selalu.

Koruptor ada di negeri ini, berulang kali. Pesan apa yang Engkau kirimkan? Koruptur itu adalah makhlukMu. Aku adalah hambaMu. Engkau mengajakku untuk membangun sistem sosial yang adil makmur. Yang mencegah koruptor masuk kantor. Di negeri Indonesia yang tercinta. “Tiada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Engkau. Sungguh aku termasuk orang yang lemah.”

Kesehatan adalah anugerahMu. Kebahagian adalah karuniaMu. Hidupku dan matiku adalah untukMu.