Being & Freedom: Content

A Pendahuluan
Ekonomi dunia makin maju tapi manusia makin menderita. Teknologi digital makin cepat tapi beban manusia makin berat. Negara-negara makin kaya tetapi kesenjangan makin menganga. Kita butuh solusi. Tidak hanya dari satu sisi. Perlu dari berbagai sisi. Tulisan saya ini berusaha untuk mengajukan solusi dari sudut pandang pemikiran paling mendasar – pemikiran filosofis. Melengkapi beragam solusi yang sudah diajukan oleh banyak pihak.

Secara garis besar saya mengikuti analisis eksistensial Heidegger yang sudah terbit hampir 100 tahun yang lalu. Tentu saja, kita perlu merujuk kepada pemikir-pemikir lintas waktu sampai jauh sebelum Socrates. Misal Parmenides yang menyatakan secara ontologis terdapat satu kebenaran tunggal, Heraklitus yang menyatakan dunia selalu bergerak, dan Sadra, pemikir abad 17, yang berhasil menyusun filsafat eksistensi dengan kokoh.

Image result for freedom

Penting juga bagi kita untuk mengacu pemikir-pemikir kontemporer yang luar biasa. Sebut saja Habermas, lahir di Jerman 2 tahun setelah Heidegger menerbitkan buku analisis eksistensial, yang dengan gigih mengkritik modernitas dan di saat yang sama mendukung terus proyek pencerahan. Lyotard, pemikir Prancis, yang dengan kukuh mendukung konsep keadilan. Kritik Baudrillard terhadap teknologi digital dengan konsep simulacra – simulacrum memberi jalan bagi kita untuk mencari alternatif solusi menghadapi lompatan teknologi yang konsisten eksponensial.

B. Being and Freedom
1. Pentingnya mengkaji Being atau Wujud: Hana
Kajian eksistensial terhadap manusia sejati, hana, menjadi penting karena bisa jadi landasan kajian bidang-bidang lainnya. Meskipun kajian-kajian ini bisa saja seiring sejalan saling melengkapi. Misal kajian biologi juga membahas manusia dari sudut pandang sebagai makhluk hidup. Dengan asumsi eksistensi manusia sudah diberikan, tidak dipertanyakan. Demikian juga psikologi dan anthropologi juga mengkaji manusia dengan asumsi eksistensi manusia sudah diberikan. Sementara, ontologi justru mengkaji apa makna eksistensi manusia, hana, itu sendiri.

2. Freedom: Mungkinkah Secara Pribadi dan Semesta
Kebebasan manusia menjadi pertanyaan dasar dalam beragam bidang kehidupan manusia. Di depan hukum, manusia harus bertanggung jawab karena ia punya kebebasan untuk melakukan suatu tindakan yang berkonsekuensi hukum. Tanpa ada kebebasan, tidak sepatutnya dituntut tanggung jawab. Dari sudut pandang analisis eksistensial apakah bisa dibuktikan bahwa manusia punya kebebasan? Ketika kebebasan adalah hak setiap manusia maka kita perlu mendesain sistem yang menjaga kebebasan hak setiap warga. Mungkinkah?

3. Metodologi: Fenomenologi Spiral
Berbagai macam metodologi kajian dapat kita pertimbangkan. Saya memilih metodologi fenomenologi dengan pertimbangan efektif dan fokus yang tegas kepada fenomena manusia. Analisis eksistensial berusaha untuk mengkaji bagian paling mendasar secara ontologis. Sedangkan pendekatan spiral memberi kesempatan bagi kita untuk berulang-ulang mempertajam kajian interpretif hermeneutik.

C. Kajian Hana: Memahami Karakter Semesta
1. Hanya Bisa Dikaji Melalui Manifestasi: Caraka
Being, ada, atau wujud sudah jelas dengan sendirinya. Kita, misalnya, secara langsung sadar, meja ada. Tanpa perlu penjelasan lebih jauh apa yang dimaksud dengan “ada” itu. Kita paham bahwa meja memang ada.

Maka untuk membahas being ini saya memilih kata hana yang bermakna ada, being, wujud, eksistensi, dan sejenisnya. Kita akan menyelidiki hana secara khusus yaitu hana manusia, eksistensi manusia. Meski demikian, tidak mudah membahas hana secara langsung. Maka kita akan mengkaji manifestasi dari hana yaitu caraka. Segala sesuatu yang ada dalam “ruang” lengkap dengan berbagai macam karakternya adalah termasuk caraka, manifestasi dari hana.

1.1 Being-in-the-world
Hana, manusia sejati, tahu bahwa ada orang lain, ada benda lain, ada sesuatu yang selain dirinya sendiri. Karakter dasar dari hana adalah mengenal yang lain. Hana selalu berada dalam dunia, sebagai being-in-the-world. Sementara dunia yang mengelilingi, dapat dikenali oleh hana sebagai caraka.

1.2 Being-with-mama
Sebagai orang dewasa, kita, barangkali menganggap bahwa uang adalah yang paling penting. Atau jabatan adalah yang paling penting. Tetapi bila kita mencoba mengkaji yang lebih dalam maka bisa kita temukan bahwa yang paling penting bagi kita, sebagai hana manusia sejati, adalah ibu kita. Being-with-mama.

Kita, hana manusia sejati, hadir ke dunia berkat seorang ibu. Kita lahir karena ibu. Sedikit pemikiran lanjutan, menunjukkan bahwa ibu bisa melahirkan kita karena ada peran ayah. Maka jelas, hana, mempunyai hubungan yang sangat erat dengan ibu dan bapaknya. Setiap orang di dunia ini, hana, mempunyai ibu dan bapak. Kita akan mengkaji eksistensi hubungan hana dengan ibu dan bapak.

1.3 Being-with-other
Hana sadar bahwa ada ibu dan bapak, serta ada orang lain yang bukan ibu dan bapak, being-with-other. Mereka mirip dengan saya tapi bukan saya, bukan pula ibu atau pun bapak. Hubungan antara hana dengan orang lain ada kecenderungan saling mempengaruhi, ada kompromi, sehingga berpeluang menarik hana menjada “rata-rata” saja. Hana bisa tenggelam dalam kerumunan menjadi kehilangan karakter diri yang otentik.

1.4 Being-with-special
Di antara banyak orang itu ada beberapa orang yang spesial bagi hana, kita sebagai manusia sejati. Barangkali Anda bertemu dengan orang yang membuat Anda jatuh cinta? Hana menjadi begitu hidup, otentik, ketika berjumpa dengan orang yang dicinta. Dunia serasa hanya milik berdua saja. Orang spesial bisa saja seorang kekasih tapi bisa juga orang yang sangat berjasa bagi kita, misalnya, seorang guru sekolah dasar yang mengubah cara pandang kita terhadap kehidupan ini. Orang spesial mempunyai hubungan eksistensi spesial dengan hana.

1.5 Being-with-natural
Hana bertemu banyak benda di dunia ini. Meja, batu, kursi, pohon, bunga, dan sebagainya. Mereka bukan manusia. Tetapi mereka nyata. Apa sejatinya mereka itu, caraka? Dan bagaimana hana berhubungan dengan semesta?

1.6 Language
Bahasa adalah penting bagi hana. Hana berkomunikasi dengan orang lain menggunakan bahasa. Lebih dari itu, bahasa mengungkapkan berbagai macam hal: benda, perasaan, situasi, harapan, dan lain-lain. Hana memandang bahasa sebagai alat. Tapi ada kemungkinan bahwa hana “dikurung” oleh bahasa itu sendiri.

1.7 Sains
Barangkali sains adalah prestasi terbesar hana sepanjang sejarah. Sains berhasil mengungkap kebenaran. Benarkah demikian? Kebenaran macam apa yang diungkap oleh sains? Beberapa jenis kebenaran, termasuk kebenaran sains, kita kaji pada bagian ini.

1.8 Mathematic
Matematika merupakan cabang ilmu pengetahuan yang menikmati keistimewaan: benar secara absolut, tanpa keraguan. Benarkah begitu, bagaimana caranya?

1.9 Dunia Digital
Hana lebih dari sekedar memahami dunia. Hana bahkan bisa mempengaruhi dan mengedalikan dunia melalui teknologi. Lebih ekstrem lagi, hana bisa menciptakan dunia baru yaitu dunia digital. Tantangan selalu ada, apakah manusia bisa mengendalikan dunia digital? Atau manusia yang dikendalikan oleh teknologi digital? Dengan mempertimbangan perkembangan teknologi cerdas semacam kecerdasan buatan, maka ancaman semacam ini bisa saja terjadi.

1.10 Hana Otentik
Analisis sebelumnya menjelaskan hana berhubungan dengan dunia sekitarnya. Apakah hubungan ini bisa menjaga hana eksis secara otentik? Maka kita perlu merumuskan karakteristik hana yang otentik. Karakter paling dasar dari manusia sejati adalah peduli, menurut Heidegger. Hana peduli terhadap eksistensi dirinya. Selalu bertanya-tanya tentang masa depan eksistensinya. Dengan dikelilingi dunia, hana beresiko tidak peduli lagi tentang masa depan eksistensinya yang otentik. Manusia tenggelam dalam dunia yang tidak otentik.

1.11 Tenggelam dalam Dunia
Manusia, sebagai hana, rentan tenggelam dalam kesulitan alam semesta. Bagi orang yang kesulitan menjalani hidup bisa terjebak sepanjang hayat hanya mencari kebutuhan pokok, sekedar bertahan hidup. Sementara bagi yang berlimpah harta juga rentan mabuk dunia. Sama-sama tenggelam dalam dunia.

1.12 Tenggelam dalam Rata-rata
Menghabiskan banyak waktu kumpul-kumpul dalam kerumunan bisa menjebak hana jauh dari sikap otentik. Dalam kasus tertentu, hana perlu bersatu, berkumpul menyatukan kekuatan untuk menghasilkan karya besar yang nyata. Namun sebagian besar hana tenggelam dalam rata-rata. Di tengah-tengah kawanan banyak orang, hana melepaskan diri dari tanggung jawab.

1.13 Tenggelam dalam Digital
Tak bisa disangkal, begitu kuatnya dunia digital. Manfaat besar di awal bisa berubah jadi petaka global. Maka kita perlu mencermati dengan tepat eksistensi dunia digital. Dunia digital bisa mencengkeram hana. Dunia digital bukan hanya nyata, real. Dunia digital adalah kenyataan, realitas.

1.14 Real vs Realitas
Mendefinisikan ulang dengan lebih tegas perbedaan antara yang Real dan Realitas memudahkan kita menganilisis hana. Real adalah segala sesuatu yang nyata dengan asumsi memisahkan hana dari kajian. Sedangkan Realitas segala sesuatu yang nyata dengan mempertimbangkan hana, kenyataan sejati.

1.15 Obyektif dan Subyektif: Estimasi Integratif
Tugas membuktikan obyektivitas dunia eksternal menjadi tugas berat bagi filsafat sepanjang sejarah. Selalu ada lubang kelemahan. Pendekatan estimasi integratif mampu memberikan penjelasan yang memadai dari sisi ontologis mau pun epistemologis.

1.16 Cogito Descartes
Rumusan cogito dari Descartes telah mendorong pencerahan dunia. Meskipun terdapat beberapa kerumitan, kita dapat melengkapi dengan beberapa analisis kontemporer.

1.17 Antinomi Kant
Barangkali Immanuel Kant adalah pemikir terbesar setelah masa Descartes. Konsistensi Kant dengan analisis rasionalnya menghasilkan maha karya yang luas dan menjadi rujukan sampai masa kontemporer ini. Sikap jujur mengantarkan kajian Kant kepada jalan buntu: antinomi atau paradox. Seperti dikatakan oleh Kant sendiri, antinomi ini tidak bisa didamaikan. Kita akan mencoba berbagai pendekatan alternatif untuk menyikapi antinomi ini.

1.18 Optimisme: Fenomena Sartre
Sikap optimis Sartre barangkali bisa dikatakan sebagai ekstrem, untuk ukuran seorang filosof. Totalitas dari seluruh fenomena menghasilkan being sejati. Sebaliknya, being sejati adalah seluruh fenomena yang dihasilkannya. Kita akan mencoba mempertimbangkan proyek besar Satre ini serta berbagai macam kontribusinya untuk analisis eksistensial.

1.19 World-in-the-Being
Sejauh ini kita membahas hana, manusia sejati, yang berada dalam dunia, being-in-the-world. Selanjutnya, kita perlu mempertimbangkan kebalikannya, dunia dalam hana, world-in-the-being. Analisis ini tampak mengarah ke idealisme. Tetapi kita tidak perlu terjebak dalam pertentangan idealisme vs realisme. Kita akan mencoba lebih dalam melakukan analisis eksistensial.

Ketika kita berhasil membuktikan eksistensi world-in-the-being maka akan berdampak besar kepada hana. Segala tindakan hana kepada dunia, sejatinya, adalah tindakan hana kepada hana sendiri. Seorang yang berbuat jahat, sejatinya, adalah berbuat jahat kepada dirinya sendiri. Merugikan diri sendiri. Begitu juga orang yang berbuat baik, sejatinya, adalah berbuat baik kepada dirinya sendiri. Semua perbuatan, semua realitas, ada dalam diri manusia.

Dari sini kita bisa mengembangkan lebih lanjut melengkapi hukum moral dan hukum positif. Karena semua tindakan, hakikatnya, adalah tindakan kepada diri sendiri maka hukum ini kita sebut sebagai hukum eksistensial. Karakter hukum eksistensial selaras dengan karakter hana itu sendiri terutama bersifat niscaya dan akumulatif. Artinya semua tindakan manusia niscaya berdampak kepada hana dan dampak ini bersifat akumulatif.

2. Filosofi Negasi dan Different: Sawala
Sejak jaman Aristoteles kita berfokus mengenal dunia dengan prinsip identitas. Ketika kita ingin mengetahui apakah adil itu maka kita akan mendefinisikan adil. Kemudian memberi contoh-contoh tentang adil. Kita kurang tertarik dengan yang bukan-adil atau komplemen-adil. Akibatnya, kita terlalu menghargai konsep adil sebagai identitas dan beresiko tidak menghargai yang lain. Baru menjelang abad 21, konsep perbedaan, negasi, dan “yang lain” mendapat perhatian utama. Perbedaan, pertentangan, perselisihan, dan lain-lain adalah sawala. Realitas nyata yang bebar-benar ada di depan mata: sawala.

2.1 Perbedaan Geometri dan Kuantitatif
Tidak ada keraguan bahwa di dunia nyata kita melihat banyak perbedaan. Di dalam pikiran masing-masing orang pun juga memiliki ide yang berbeda-beda. Tampak cukup aneh bila manusia tidak menghormati perbedaan yang nyata-nyata di dunia nyata. Lingkaran beda dengan persegi, batu beda dengan manusia, air beda dengan api. Jenis perbedaan-perbedaan seperti ini adalah perbedaan geometri dan kuantitatif.

2.2 Perbedaan Intensitas dan Kualitatif
Perbedaan intensitas terasa lebih lembut dari perbedaan kuantitas. Jelas kita bisa membedakan antara kuantitas 3 dengan kuantitas 5. Tetapi kita tidak mudah menjelaskan rasa makanan yang lezat dengan yang lebih lezat. Karena lezat adalah intensitas – atau kualitatif. Bagaimana pun kita mengakui perbedaan tingkat kelezatan makanan satu dengan jenis makanan lainnya. Perbedaan intensitas ini sangat berguna untuk analisis eksistensial.

2.3 Identitas Aristoteles dan Kontradiksi
Kita banyak berhutang budi kepada Aristoteles yang telah merumuskan konsep identitas, non-kontradiksi, hukum antara, dan lengkap dengan logika. Tidak ada masalah dengan konsep identitas ini. Tetapi sikap manusia yang terlalu dominan kepada identitas beresiko merendahkan perbedaan.

2.4 Negasi dan Nothingness
Barangkali Heidegger yang pertama memberi tempat terhormat kepada nothingness, ketiadaan, orano. Rasa cemas manusia adalah momen penting untuk menjadi otentik. Rasa cemas ini beda dengan rasa takut. Jika rasa takut jelas takut kepada sesuatu maka rasa cemas adalah cemas terhadap ketiadaan, orano. Selanjutnya, Sartre mengolah orano lengkap dengan negasi menjadi analisis eksistensial yang fenomenal.

2.5 Differensial
Barangkali istilah differensial lebih sering digunakan dalam matematika. Ada baiknya kita mempertimbangkan differensial dalam konteks yang lebih luas. Sesuai dengan kata dasarnya, differensial, memperhatikan peran perbedaan dalam suatu sistem. Eksistensi suatu komponen tertentu hanya bisa ditentukan karena adanya perbedaan-perbedaan. Misalnya kita memperhatikan banyaknya rumput, sebagai makanan, dan banyaknya kijang, sebagai pemangsa di suatu wilayah. Ketika jumlah rumput bertambah maka kijang ikut bertambah lantaran makanan berlimpah. Pada gilirannya, karena kijang bertambah maka rumput makin berkurang. Dan persediaan rumput yang berkurang ini menyebabkan jumlah kijang juga berkurang. Akibat dari berkurangnya kijang maka akan menyebabkan bertambahnya rumput, dan seterusnya. Eksistensi rumput bergantung dengan eksistensi kijang. Perbedaan antara mereka saling menentukan.

2.6 Ontologi Different: Bergson dan Deleuze
Bergson adalah pemikir abad 20 yang berhasil membawa ide different ke ranah filosofis. Dan lebih hebat lagi, Bergson membahas perbedaan kualitatif yang tampaknya abstrak menjadi begitu jelas. Selanjutnya, Deleuze memperluas pembahasan perbedaan ini ke ranah ontologis. Dengan demikian, fenomena perbedaan yang awalnya hanya dipandang sebagai gejala di permukaan menjadi punya landasan ontologis yang kokoh. Bahkan, menurut Deleuze, different lebih prior dari identitas.

2.7 Differance: Derrida
Derrida dengan kreatif mendefinisikan differance – bukan difference. Dalam konsteks post-strukturalisme, differance bermakna berbeda dan menunda. Setiap kata, dalam suatu bahasa, mempunyai makna karena ada perbedaan dengan kata-kata yang lain. Kata itu sendiri tidak mempunyai makna secara instrinsik. Meski demikian, makna dari suatu kata selalu merujuk ke kata lain, yang selanjutnya merujuk ke kata lain lagi, tanpa henti. Sehingga makna dari kata tersebut tidak pernah berhenti sampai makna akhir. Makna suatu kata selalu tertunda. Derrida memperluas konsep differance ke bidang lain, tidak terbatas hanya sistem bahasa.

2.8 Perbedaan di Dunia Digital
Dunia digital makin memperkuat eksistensi perbedaan. Segalanya bisa diukur, maka makin jelas perbedaannya. Seseorang yang mempunyai pengikut seribu tentu beda dengan orang yang mempunyai pengikut 10 juta. Dan jumlah pengikut itu bisa langsung kita lihat di dunia digital. Sebuah tayangan video yang ditonton 5 ribu kali tentu beda dengan video yang ditonton 600 ribu kali. Dunia digital tidak melemahkan perbedaan, justru menegaskan eksistensi perbedaan.

2.9 Berbeda adalah Otentik
Tidak ada masalah dengan perbedaan. Perbedaan adalah realitas yang nyata. Justru berbeda itu adalah otentik. Setiap hana, manusia sejati, berbeda satu dengan yang lainnya. Masing-masing orang mempunyai bakat dan warisan yang berbeda. Mereka juga mempunyai cita-cita yang berbeda. Sudah tiba saatnya, kita lebih menaruh hormat terhadap perbedaan.

2.10 Antinomi
Kita mencermati kembali antinomi dari Kant. Antinomi menunjukkan perbedaan yang nyata dengan menerapkan standar rasional yang ketat. Salah satu antinomi dari Kant adalah tentang ruang. Bila kita berpikir tentang luasnya ruang maka kita bisa membayangkan luas ruang bisa terus kita perluas. Luas ruang adalah besar tanpa batas. Sedangkan bila kita berpikir membagi-bagi ruang menjadi bagian-bagian kecil maka kita bisa membaginya terus tanpa batas, kecil tanpa batas. Sehingga, ruang adalah sesuatu yang luas tanpa batas dan sekaligus kecil tanpa batas. Itulah perbedaan yang paradox.

2.11 Dialektika
Hegel merumuskan konsep dialektika, salah satunya untuk menyelesaikan antinomi Kant. Hasil akhir dari dialektika adalah kebenaran absolut, identitas absolut, tidak ada perbedaan. Tetapi dialektika justru menunjukkan adanya perbedaan nyata pada tahap awal antara tesis dan anti-tesis. Setelah proses dialektika, tesis dan anti-tesis ini menghasilkan sintesis. Yang nyatanya sintesis ini akan bertemu dengan anti-sintesis. Sehingga terus-menerus menunjukkan adanya perbedaan. Meski diharapkan, pada tahap akhir, akan diperoleh sintesis dengan kebenaran absolut, hal tersebut tidak mudah tercapai.

2.12 Integral Kotesis
Saya tertarik mengganti istilah anti-tesis dengan ko-tesis, komplemen tesis. Anti-tesis tampak bermakna negasi dari tesis. Sementara, ko-tesis adalah sekedar komplemen dari tesis sehingga lebih leluasa. Dengan sudut pandang ini, kita bisa melihat proses dialektika sebaga proses ko-kreasi, mengintegrasikan tesis dengan ko-tesis.

2.13 SDG: Konsensus vs Dissensus
Perbedaan jelas ada di mana-mana, sawala. Penampakan alam semesta dan diri manusia, caraka, juga berbeda-beda. Bagaimana kita harus menyikapi perbedaan semua ini? Mufakat dengan jalan konsensus merupakan suatu pilihan. Di saat-saat tertentu justru harus dissensus. Kita perhatikan SDG, sustainable development goals, tiga prioritas tertinggi menunjukkan adanya pengakuan terhadap sawala di penjuru dunia: tanpa kemiskinan, tanpa kelaparan, dan kesehatan merata. Pertama, mengakui kemiskinan terjadi di berbagai tempat tidak merata. Kedua, kelaparan megancam banyak warga sementara di tempat lain berlebih makanan. Ketiga, fasilitas kesehatan di negara miskin begitu mengenaskan.

3. Kesetaraan dan Peran: Podo Jaya
3.1 Dominasi Identitas
Sewajarnya, manusia mencari suatu kepastian untuk pegangan. Lambat laun, proses mencari kepastian itu diganti dengan kepastian itu sendiri. Tanpa ada keraguan terhadap kepastian. Dengan menerapkan logika identitas, kepastian adalah kepastian. Yang berbeda dengan kepastian maka disingkirkan. Pihak lain, yang berbeda, perlu diseragamkan atau dimusnahkan.

3.2 Differend: Lyotard
Lyotard mencatat ada kondisi yang tidak seimbang, tidak adil: differend. Di mana pihak yang lemah, dalam sengketa, tidak bisa bersuara. Jangankan mengajukan pembelaan untuk mencapai konsensus, sekedar berbicara saja tidak bisa. Situasi differend, yang tidak adil ini, perlu diwaspadai dengan serius.

3.3 Keadilan: Aritoteles dan Lyotard
Aristoteles mendefinisikan adil sebagai titik tengah. Adil adalah kebaikan yang tepat. Tidak ada terlalu adil. Tidak ada pula kurang adil. Adil adalah adil. Tidak masalah dengan definisi adil ini. Masalah timbul ketika ada pihak yang mengklaim sebagai adil. Akibatnya, pihak lain yang berdeda dengannya, dianggap tidak adil. Sementara, Lyotard mendefinisikan adil sebagai mendengarkan semua pihak. Termasuk pihak-pihak yang berbeda, yang tidak bisa bersuara.

3.4 Peran dalam Semesta
Setiap pihak, yang berbeda-beda, punya peran khusus dalam semesta. Orang sakit punya peran memberi pekerjaan kepada dokter. Apa yang bisa dilakukan dokter bila tidak ada orang sakit? Orang lapar punya peran memberi kesempatan dermawan untuk berbagi makanan. Apa yang bisa dilakukan dermawan tanpa ada orang kelaparan? Virus covid memberi kesempatan ahli medis untuk mengembangkan vaksin, teknologi kesehatan, dan manajemen kesehatan yang lebih baik. Semua pihak punya peran seimbang, podo.

3.5 Kontribusi dalam Semesta
Adil, sebagai cita-cita bersama, adalah memberi kesempatan kepada setiap pihak untuk berkontribusi dengan peran aktif, jaya. Petani punya peran bertani. Sopir punya peran berkendara. Presiden punya peran memimpin. Semua punya peran berkontribusi. Tentu ada beberapa peran yang perlu dicegah: koruptor, pencuri, dan pembunuh. Peran mereka perlu dicegah karena mengakibatkan pihak lain tidak bisa berperan aktif.

3.6 Kontribusi Digital
Dunia digital membuka kesempatan luas agar setiap orang bisa berperan dengan mudah. Setiap orang menjadi mudah untuk berbagi melalui media digital. Masalah mulai muncul ketika ada pihak tertentu yang mendominasi dunia digital. Memanipulasi dunia digital merugikan masyarakat. Di sisi lain, kesenjangan akses digital membelah dunia menjadi tidak berimbang. Kita perlu menjaga agar dunia digital menjadi sarana setiap orang berkontibusi optimal.

3.7 Rasio Gini dan Ketimpangan
Kesenjangan antara masyarakat bisa kita rasakan. Kita juga bisa mendeskripsikan kesenjangan itu. Matematika memberi kita alat untuk mengungkapkan eksistensi kesenjangan dengan lebih tegas. Kita sudah mengenal rasio Gini. Saya juga mengembangkan nilai ketimpangan untuk menyatakan ketimpangan masyarakat dengan presisi.

3.8 Prioritas SDG
Menghapus kemiskinan menjadi prioritas utama SDG. Kemiskinan sudah mengancam banyak warga, berdampak kepada warga, menjadi tidak mampu berperan dalam semesta. Penting bagi kemanusiaan, menjaga agar setiap warga tetap bisa berperan aktif.

3.9 Nihilisme
Filsafat nihilisme bisa kita baca dengan beragam cara. Saya membacanya sebagai upaya meruntuhkan dominasi pihak tertentu. Semua pihak, setiap warga, punya peran yang sama untuk berkontribusi. Tidak ada asumsi awal yang membedakan satu orang dengan lainnya. Semua orang bebas untuk memberi, jaya. Pro kontra nihilisme perlu kita analisis dengan kritis di sini.

3.10 Demokrasi Digital
Dunia digital berperan ganda terhadap demokrasi. Dunia digital memudahkan demokrasi, setiap warga bersuara dengan cepat dan mudah. Penguasa bisa memahami keinginan dan kebutuhan rakyat melalui dunia digital. Di sisi lain, dunia digital bisa saja hanya dikuasai segelintir kepentingan. Tanpa disadari banyak orang. Dunia digital seharusnya netral. Bisa meruntuhkan demokrasi.

3.11 Cancel Culture
Presiden Trump, mantan, barangkali adalah yang paling menolak cancel culture. Dia menuduh cancel culture sebagai tirani. Apalagi di dunia digital. Akun media sosial Trump di hapus oleh platform, dicancel. Sehingga dia tidak bisa lagi bersuara melalui media sosial. Di satu sisi, cancel culture membatasi kebebasan seseorang. Di sisi lain, cancel culture diperlukan untuk menjaga masyarakat dari bahaya informasi hoax.

D. Dinamika Maga: Perubahan Abadi
4. Filosofi Gerak: Maga
Kita menyaksikan gerak setiap saat. Kita melangkah dari belakang ke depan, gerak. Mobil bergerak. Lebih seksama, kita menyaksikan gerak pohon tumbuh, dari kecil menjadi tinggi. Bahkan, kita juga bergerak dari tidak kenal media sosial jadi mahir menggunakan media sosial. Kita bergerak dari tidak tahu matematika menjadi mengerti penjumlahan ketika mulai sekolah. Semua gerak ini adalah sebagian dari gerak sejati yaitu maga. Di bagian ini, kita akan menganalisis maga secara eksistensial. Kita akan menyelidiki hubungan maga dengan waktu. Mana yang lebih utama antara maga dan waktu.

4.1 Gerak Biasa: Aksidental
Apa yang tampak di depan mata kita sebagai gerak, pada umumnya, kita golongkan sebagai gerak aksidental. Sains fisika mempelajari gerak dengan teliti dalam mekanika. Misal motor bergerak dengan kecepatan tetap 30 km/jam, dari kota Bandung menuju Sumedang. Kalkulus telah menyediakan perhitungan yang lengkap untuk membahas fenomena gerak ini.

4.2 Gerak Relasi
Kajian gerak dalam fisika, umumnya adalah membahas gerak “tempat”. Dari tempat semula ke tempat akhir dalam selang waktu tertentu. Sejak jaman Aristoteles para pemikir sepakat terdapat tiga jenis gerak aksidental. Pertama, gerak pada tempat, seperti contoh tadi. Kedua, gerak pada kuantitas, misal tubuh sapi yang kecil tumbuh, bergerak, menjadi besar. Ketiga, gerak pada kualitas, misal warna kulit buah pepaya dari hijau berubah, bergerak, menjadi kuning. Ibnu Sina, menambah jenis gerak keempat yaitu gerak posisi atau relasi. Contoh, saya diam, tetapi angin bergerak menerpa badan saya. Meski saya tidak bergerak, tetapi posisi saya atau relasi saya terhadap angin adalah berubah, bergerak.

4.3 Gerak Substansial
Dara mana asal mula gerak itu? Atau dari mana asal mula gerak aksidental? Tentu ada penggerak yang menjadi dasar. Sadra menjawab bahwa hakikatnya, gerak, disebabkan oleh gerak substansial, maga. Penampakan gerak aksidental itu bisa kita selidiki, dasarnya, adalah gerak substansial. Substansi dari hana, manusia sejati, yang bergerak. Substansi manusia bergerak dari pandai menjadi lebih pandai dengan proses belajar.

4.4 Gerak Wujud atau Esensi
Ketika hana melakukan gerak substansial, misal dari pandai menjadi lebih pandai, maka yang bergerak adalah substansi hana atau eksistensi hana? Kita bisa memandang dari dua sudut pandang. Pertama, kita memandang bahwa yang bergerak adalah substansinya, dari eksistensi rendah ke eksistensi yang lebih tinggi. Kedua, kita bisa memandang yang bergerak adalah eksistensi yang lebih tinggi, bergerak, melimpahkan eksistensi ke suatu substansi. Cara pandang ini mirip dengan gaya tarik-menarik antara muatan listrik positif dan negatif. Kita bisa memandang muatan positif menarik negatif atau sebaliknya. Sementara, esensi dipandang sebagai tetap.

4.5 Ambiguitas Sistematis Wujud Sadra
Eksistensi atau wujud meski tunggal, di saat yang sama bergradasi intensitasnya. Wujud hana, manusia sejati, adalah tunggal, semua orang sama. Sekaligus wujud hana berbeda-beda dalam intensitasnya: dari lemah sampai paling kuat. Misal orang yang belum belajar, intensitas wujudnya lemah. Setelah belajar, orang tersebut menjadi lebih pandai, intensitas wujudnya lebih kuat. Perbedaan intensitas ini bersifat kualitatif – bukan kuantitatif. Sadra menyebut sifat wujud ini sebagai tasykik, ambiguitas sistematis.

4.6 Filsafat Proses
Whitehead, pemikir abad 20, merumuskan filsafat proses yang tentunya menempatkan karakter dinamis menjadi paling utama. Substansi diam, misal atom, sejatinya hanya abstraksi dari suatu proses – yang bergerak. Realitas sejati adalah proses yang lebih tepat digambarkan oleh dinamika gelombang elekmagnetik – atau gelombang quantum Schrodinger.

4.7 Sistem Dinamis
Dalam mempelajari fenomena alam kita lebih mudah dengan pendekatan sistem dinamis. Bumi bergerak pada porosnya, bulan mengelilingi bumi, dan matahari berputar di jagad raya. Mesin, listrik, digital, ekosistem, perilaku manusia, virus, pandemi, dan lain-lain kita selidiki dengan pendekatan sistem dinamis. Gerak, perubahan, adalah real dan realitas sejati.

5. Karakter Waktu: Doto Selaras Hana
Waktu terasa nyata. Tapi mana? Kemarin, hari ini, dan besok benar-benar jelas nyata. Bahkan kita bisa mencatatnya di kalender. Analisis filosofis waktu sejati, doto menunjukkan banyak misteri. Paling umum, doto, sebagai waktu sejati, diukur dengan jam dan kalender. Kita mudah saja memutar jarum jam untuk mundur. Tapi waktu tidak ikut mundur, tetap bergerak maju. Kita akan menyelidiki lebih dalam misteri waktu di bagian ini.

5.1 Waktu Linear
Pemahanan waktu seperti garis linear, lurus, yang terus bergerak maju sudah umum kita terima. Penggambaran doto seperti itu mudah dipahami. Hal ini praktis dan banyak manfaat. Kita bisa merencanakan tentang kegiatan masa depan. Bisa juga mengkaji peristiwa di masa lalu. Waktu linear seperti ini bisa kita sebut sebagai waktu umum di mana setiap orang bisa menyepakati waktu secara obyektif. Namun penggambaran doto sebagai waktu linear justru mirip dengan caraka, ruang.


5.2 Waktu Sekarang yang Mengalir
Sejak jaman Plato dan Aristoteles sudah dirumuskan konsep waktu yang lebih menarik. Doto dianggap sebagai “waktu sekarang” yang terus mengalir. Cara ini menyempurnakan gambaran waktu linear. Di mana “waktu sekarang” yang mengalir tetap mengakomodasi waktu linear yaitu ada kemarin, sekarang, dan besok. Penyempurnaannya adalah waktu sejati, doto, hanya ada di waktu sekarang. Maka manusia bisa lebih fokus menjalani waktu sekarang dengan lebih baik. Kemarin adalah “waktu sekarang” yang sudah berlalu. Sedangkan besok adalah “waktu sekarang” yang belum datang.

5.3 Durasi: Bergson
Bergson, pemikir abad 20, merumuskan doto sebagai durasi. Rumusan durasi ini berhasil membuktikan bahwa manusia punya freedom, kebebasan hakiki, meski dalam ruang dan waktu. Tak bisa disangkal segala yang ada dalam ruang, caraka, terikat oleh hukum kausalitas deterministik tetapi manusia mempunyai durasi, selang waktu, untuk mengambil sikap yang bebas. Pendekatan waktu sebagai durasi ini membuka pintu untuk menganalisis hana dari sisi doto, melengkapi caraka.

5.4 Ekstase dan Horison: Heidegger
Karakter dasar dari hana adalah peduli terhadap masa depan eksistensinya. Hana melompat bebas ke masa depan yang ia pilih. Lalu balik ke masa lalu, situasi nyata yang ada. Menyatukan masa depan, masa lalu, di masa kini terbentuklah ekstase waktu. Sejak lahir sampai mati. Kesatuan waktu ini bersifat niscaya bagi hana, tak terpisahkan. Doto memberi waktu kepada hana dan hana memberi wujud kepada doto, waktu sejati. Waktu adalah horison bagi hana, demikian pandangan Heidegger.

5.5 Waktu adalah Maga
Waktu sejati atau doto adalah maga. Sampai di sini kita bisa menyadari hakikat dari waktu adalah menggambarkan gerak sejati, maga. Dan pada gilirannya, maga itu sendiri menggambarkan hana. Sehingga doto menggambarkan hana, manusia sejati.

5.6 Waktu Akumulatif Unik
Satu lagi karakter penting dari doto, waktu sejati, yaitu bersifat akumulatif unik. Masing-masing manusia mengalami waktu yang unik. Di saat yang sama, semua waktu yang kita alami selalu kita jumlahkan, akumulatif. Maksudnya, hari ini tentu beda dengan kemarin. Karena hari ini adalah totalitas hari sampai kemarin ditambah dengan satu hari terbaru sampai hari ini.

5.7 Waktu Digital: Cepat dan Akumulatif
Fenomena waktu di dunia digital memberi kita gambaran yang mirip dengan doto, waktu sejati. Di satu sisi, gerak dunia digital makin cepat bagai tanpa batas. Satuan waktu, selang waktu, bisa dibagi-bagi makin kecil penuh arti. Misal milidetik adalah seper seribu detik. Mikro detik adalah seper sejuta detik. Dalam kehidupan sehari-hari, satu mikro detik bagai tanpa arti. Tetapi di dunia digital sungguh berarti. Berikutnya, waktu digital juga bersifat akumulatif. Semua kegiatan kita di dunia digital dijumlahkan. Di simpan dengan aman, kekal di dunia digital.

5.8 Entitas Abadi: Natural vs Idealisasi
Entitas abadi, sesuatu yang abadi, adalah suatu entitas yang tidak berubah seiring waktu. Ada beberapa cara agar kita mendapat entitas abadi ini. Pertama dengan idealisasi. Misal obyek matematika bisa kita pandang sebagai abadi. Angka 7 akan tetap angka 7, abadi sampai kapan pun. Karena bila angka 7 itu berubah maka kita tidak lagi menyebutnya sebagai angka 7 – itulah idealisasi. Kedua, dengan cara asumsi natural. Cincin emas kita anggap tidak berubah dalam 1 hari. Karena perubahan sedikit pada cincin kita anggap sebagai tidak berubah. Cincin adalah abadi secara natural. Tentu saja sewaktu-waktu cincin bisa hancur.

5.9 Time-in-being
Secara umum kita berpikir berada dalam ruang dan waktu. Atau kita sering menyatakan bahwa manusia dalam ruang dan waktu. Kali ini kita perlu mencoba arah kebalikannya yaitu waktu berada dalam manusia atau time-in-being.

6. Freedom: Free Will dan Warisan
6.1 Freedom adalah Hana: Sartre
Manusia adalah freedom, kebebasan. Definisi dari manusia sejati, hana, adalah kebebasan itu sendiri. Tidak ada kebebasan tanpa manusia. Pun tidak ada manusia tanpa kebebasan. Sartre mendefinisikan dengan tegas bahwa karakter dari being-for-itself adalah freedom. Itulah manusia.

6.2 Kesadaran
Kesadaran sudah menjadi tema utama ilmu dan filsafat sejak jaman kuno. Husserl membawa tema kesadaran menjadi satu-satunya yang paling utama dari filsafat pada abad 20. Dengan pendekatan fenomenologi, yang bersifat saintis, kajian tentang kesadaran membuahkan banyak perkembangan. Salah satunya, kesadaran bersifat intensional, yaitu kesadaran selalu bermakna kesadaran akan sesuatu. Sifat intensional mengantarkan lebih banyak formulasi kesadaran yang jelas.

6.3 Care: Heidegger
Struktur paling fundamental dari manusia sejati, hana, adalah care: peduli. Hana selalu memperhatikan eksistensi dirinya. Hana selalu care akan masa depan eksistensinya. Sehingga, hana selalu selangkah di depan dirinya. Karena itu makna dari care adalah temporality. Dengan logika matematika sederhana, Heidegger sampai kepada kesimpulan temporality adalah care, dan care adalah hana, maka temporality adalah hana itu sendiri.

6.4 Pengetahuan: Sadra
Pengetahuan manusia adalah jalan penyempurnaan manusia menuju wujud yang lebih sempurna. Hakikat pengetahuan adalah wujud itu sendiri. Pengetahuan adalah wujud dari hana, manusia sejati. Mengembangkan pengetahuan bermakna mengembangkan wujud manusia, jalan penyempurnaan sejati.

6.5 Genetika Warisan
Kita mewarisi gen-gen dari ibu dan bapak kita. Sains menunjukkan dengan jelas pewarisan gen tersebut. Pengamatan sehari-hari menunjukkan banyaknya kemiripan setiap orang dengan orang tua masing-masing. Hana mempunyai jarak eksistensial terdekat dengan orang tuanya. Karena jarak eksistensial ini maka manusia hanya bisa terlahir dari manusia lainnya – ibunya. Jika evolusi dari makhluk lain bisa berubah jadi manusia maka akan memerlukan waktu ribuan tahun untuk menempuh jarak eksistensial yang jauh. Warisan eksistensial dari orang tua menjadi modal dasar bagi hana untuk bergerak maga.

6.6 Lingkungan
Manusia dibentuk oleh lingkungannya. Bahkan tenggelam dalam lingkungannya. Di saat yang sama eksistensi manusia bisa bergerak maju sesuai pilihan bebasnya. Hana terikat badannya berada dalam lingkungan fisik. Tetapi eksistensi hana bisa, dan selalu, bergerak melebihi semua batasan yang diberikan oleh lingkungan. Hana otentik tidak hanya dibentuk lingkungan tetapi juga aktif membentuk lingkungan.

6.7 Budaya
Hidup dalam aturan yang sudah ditetapkan bertahun-tahun, hana terikat dalam budaya. Hana terus-menerus mencari jati dirinya dalam lautan budaya yang mapan. Kita menerima warisan budaya, bertugas melestarikan budaya, dan di saat yang sama bertugas menciptakan budaya baru.

6.8 Manusia adalah Maga
Karakter paling fundamental dari manusia adalah maga: gerak sejati. Manusia tidak pernah berhenti, sesaat pun. Hana selalu bergerak maju. Selalu melangkah menuju yang lebih sempurna, lebih besar, dan lebih kuat. Hana berbuat, berpikir, dan merasa. Hana proaktif menyongsong masa depan di setiap masa.

6.9 Perbuatan vs Milik
Ada kecenderungan beberapa orang untuk mengumpulkan kekayaan, harta, koleksi mobil, dan sebagainya. Tetapi semua kepemilikan itu tidak pernah memuaskan hana. Karena hana lebih dari sekedar kepemilikian. Lebih dari sekedar konsumsi. Hana ingin menunjukkan eksistensi. Hana ingin berprestasi. Hana ingin berbuat nyata untuk dunia dan diri sendiri.

6.10 Moral vs Hukum
Aturan moral dan hukum jelas-jelas membatasi gerak hana. Aturan itu sendiri, yang membuat juga manusia untuk kebaikan bersama. Lambat laun, aturan moral dan hukum benar-benar mengungkung manusia. Moral hanya menjadi dalih untuk kepentingan segelintir orang belaka. Hana yang punya freedom senantiasa bergerak untuk merevisi aturan moral dan hukum. Aturan yang progresif mendorong hana untuk terus melangkah maju.

7. Ikatan Alam Semesta
7.1 Sains Obyektif
7.2 Metanarasi
7.3 Progresif
7.4 Teknologi dan Digital

8. Filsafat Sosial: Ekonomi Politik
8.1 Sejarah
8.2 Ekonomi
8.3 Politik
8.4 Hukum
8.5 Demokrasi
8.6. Kritik Sosial

E. Bataga: Mencapai Akhir sebagai Awal Baru
9. Menuju atau Ditarik Bataga
10. Bataga adalah Hana
11. Semesta adalah Hana

F. Dekonstruksi Metafisika
1. Heidegger, Derrida, Deleuze
2. Socrates, Sadra, Kant
3. Russell, Rorty, Habermas
4. Evolusi dan Kosmologi Sains
5. Metafisika Abda 21: Mungkinkah?

G. Enigma Pra-Lahir dan Pasca-Mati
1. Nasib Hana: Spekulasi Pasca-Mati
2. Possibilitas Hana: Pra-Lahir dan Pra-Manusia
3. Hermenuetika: Weak Thought

H. Alternatif Kajian
1. Sains Empiris
2. Agama
3. Mistisisme
4. Seni

I. Epilog
Struktur Hana – Maga – Bataga
Satu istilah paling mendasar yang menggambarkan struktur manusia seutuhnya adalah maga: gerak sejati. Manusia senantiasa bergerak terus menerus. Maga, gerak sejati, ini meliputi gerak permukaan dan gerak eksistensial. Hana tidak pernah diam. Hana terus mengalir. Terbentuk struktur dinamis hana – maga – bataga.

Diterbitkan oleh Paman APiQ

Lahir di Tulungagung. Hobi: baca filsafat, berlatih silat, nonton srimulat. Karena Srimulat jarang pentas, diganti dengan baca. Karena berlatih silat berbahaya, diganti badminton. Karena baca filsafat tidak ada masalah, ya lanjut saja. Menyelesaikan pendidikan tinggi di ITB (Institut Teknologi Bandung). Kini bersama keluarga tinggal di Bandung.

Ikuti Percakapan

1 Komentar

Tinggalkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: